Lomba Agustusan, Dulu dan Kini…

Kalo ditanya apa sih yang paling diingat dari perayaan 17 Agustus? Pasti banyak orang yang akan menjawab tentang perlombaan. Iya, perayaan kemerdekaan itu selalu identik sama lomba-lomba. Saya juga belum tahu benar sejarah lomba-lomba ini bisa identik dengan perayaan 17 Agustus. Kalo kaitannya sama upacara sih masih oke ada hubungannya. Kalo dengan perlombaan? Rasa-rasanya dulu pas pejuang mau mengumumkan proklamasi ngga ada deh yang sambil balap karung atau panjat pinang. Atau saya belum pernah dengar sejarah Bung Karno cs lomba panjat pinang dalam rangka memeriahkan 17 Agustus. Hmm, harus ditelusuri lebih lanjut nih siapa pencetus ide perlombaan kalo pas 17 Agustusan.

Bicara soal lomba Agustusan, alhamdulillah dari kecil saya udah akrab dan biasa. Bersyukur tinggal di wilayah perkampungan yang warganya sangat meriah kalo merayakan hari kemerdekaan. Eh, saya dari kecil aktif ikut lomba lho kalo Agustusan walopun hampir ngga pernah menang, haha. Dari lomba makan kerupuk sampai lomba baca Al Quran saya ikut. Tapi kayaknya saya ngga ada bakat menang lomba yang mengandalkan kecepatan waktu. Jadinya saya cuma menang di beberapa lomba, yang saya ingat cuma lomba nyanyi sama baca Al Quran.

Dulu di kampung saya, di Kutoarjo sana, kalo menjelang 17 Agustus sudah meriah sekali dengan lomba. Peserta lomba pun bervariasi, dari balita, anak-anak, remaja, sampai bapak ibu usia dewasa. Lombanya dari sekedar lomba balap karung, makan kerupuk, masukin benang di jarum, atau pecah air yang memang biasa di lomba Agustusan sampai lomba unik seperti memasak buat bapak-bapak, memakai kebaya dan dandan tanpa kaca buat ibu-ibu, fashion show anak-anak balita, dan beberapa lomba lagi. Pokoknya meriah deh.

Kalo sudah menjelang 17 Agustus, ada bazaar di kantor kelurahan. Isinya warga yang tumplek blek mau lomba dan lihat bazar sampai jadi peserta lomba. Tiap RW pengen jadi pemenang. Di tingkat RW pun masih ada lomba tiap RT.

Dulu, kalo udah Agustusan, semua keluarga saya jadi peserta lomba. Saya ikut lomba yang pesertanya bocah-bocah dari makan kerupuk sampai baca Al Quran, bapak saya ikut lomba nyanyi atau sepakbola bareng bapak-bapak, ibu saya ikut lomba make up tanpa kaca atau memasang wiru di kain jarik, sampai almarhum pakde saya yang ikut lomba nyanyi keroncong dan selalu menang. Trus hadiahnya? Ah palingan sepele, cuma piala atau buku tulis atau perlengkapan rumah tangga. Tapi kemeriahannya itu lho yang jarang-jarang.

Sayangnya, perayaan Agustusan sekarang ngga semeriah waktu saya kecil. Kata ibu saya di kampung udah jarang lomba apalagi bazaar. Kalopun ada lomba paling sedikit dan cuma formalitas buat memeriahkan acara hari ulang tahun kemerdekaan. Apalagi warganya sudah sibuk sendiri-sendiri.

Sekarang (tepatnya beberapa tahun belakangan) saya tinggal di Jakarta. Masih ada lomba Agustusan di sini? Masih donk. Saya malah beberapa kali jadi panitia. Tapi sayangnya lomba disini nggak semeriah lomba Agustusan di kampung saya. Di tempat saya tinggal sekarang, lomba Agustusan banyak diselenggarakan tapi pesertanya hanya anak-anak. Itu pun buat formalitas. Lombanya sih variatif dan kebanyakan lokasinya outdoor. Dari lomba makan kerupuk, pecah balon, sampai lomba susun kata diselenggarakan di sini. Sementara untuk bapak-bapak ibu-ibu nggak ada lomba yang bisa diikuti. Yah mungkin karena sibuk juga, apalagi warga Jakarta pasti kan sibuk kerja dan urusan masing-masing. Ngga sempat ikut lomba.

Lomba di Jakarta meriah? Meriah sih tapi pesertanya itu-itu aja. Ngga semua anak mau keluar dan ikut lomba. Ada yang lebih asyik di rumah nonton tv atau main tab atau malah lebih milih jalan-jalan liburan sama keluarganya pas libur 17 Agustus. Padahal kegiatan lomba ini menurut saya bermanfaat buat refreshing biar anak-anak sekarang ngga melulu di depan tv atau gadget.

agustusan

Oh ya, lomba di tempat saya tinggal sekarang ‘murah hadiah’ sekali. Hampir semua peserta lomba dapat juara. Kalopun ngga dapat ada hadiah hiburan yang pasti diberikan. Kalo di kampung saya dulu yang namanya pemenang itu eksklusif banget. Buat jadi pemenang harus menang di babak penyisihan, semifinal, sampai final. Kalo di sini ngga ada babak penyisihan. Udah mau ikut lomba aja udah syukur. Makanya pemenang dan hadiahnya banyak buat pemancing.

Beruntung saya di Jakarta masih tinggal di tempat dengan suasana perkampungan. Hmmm… Jadi penasaran gimana ya suasana Agustusan di perumahan elite, cluster elite, atau komplek apartemen di Jakarta? Pengen denger juga ceritanya. Apakah kaum kelas menengah sampai atas Jakarta masih mau keluar bergabung buat sekedar ikut lomba tarik tambang? Apakah bapak-bapak yang sehari-hari berdasi dan ibu-ibu masa kini yang sering nongkrong cantik di kafe atau sekedar window shopping di mall masih mau ikut lomba Agustusan? Let me know ya, penasaran apakah mereka antusias atau malah apatis sama lomba Agustusan. Maklum, event ini kan setahun sekali dalam rangka memperingati hari ulang tahun negara dimana mereka tinggal.

Hmmm…tapi dari dulu rasanya orang yang apatis buat ikut lomba Agustusan juga udah ada. Di kampung saya juga gitu kok. Mereka lebih memilih tutup pintu diam di rumah daripada capek-capek ikut lomba atau bahkan sekedar untuk nonton. Mungkin ikut lomba dianggap buang waktu ya, tapi IMHO lomba Agustusan ini mengakrabkan warga satu sama lain.

Di Jakarta khususnya, setiap lomba Agustusan pasti banyak jalan yang ditutup, maklum sudah jarang tanah kosong atau lapangan. Jadi kadang kalo menjelang 17 Agustus suka susah cari jalan. Sayang sekali padahal ya. Menurut saya, boleh aja nutup jalan tapi ada pemberitahuan dan jangan serentak ditutup. Alhasil warga suka susah cari jalan atau malah jadi macet di jalan karena lombanya diadakan di jalur lambat. Sama tambahan lagi, setelah lomba suka banyak sampah yang dibuang sembarangan. Yuk ah, boleh lomba tapi jangan buang sampah sembarangan. Boleh lomba asal jangan merugikan orang lain…

-jawzq-

0 Comments
Previous Post
Next Post