Marriage Life: Saya Bahagia Walaupun Belum Punya Anak

Idealnya ya, kehidupan setelah menikah itu adalah: sebulan kemudian testpack trus positif, sembilan bulan bulan kemudian melahirkan, punya anak yang lucu-lucu, suami bahagia, dan happily ever after. Itu idealnya ya. Tapi hidup kan ngga selalu berjalan on the track. Ngga selalu ideal seperti rencana yang kita harapkan. Ada orang yang berbahagia karena pernikahannya lengkap, dikasih karunia anak cepat. Trus apa yang belum dikasih karunia anak ngga bahagia?

Hmmm…kita bisa kok menciptakan kebahagiaan sendiri, dengan berbagai cara tentunya. Ada banyak hal yang bisa dilakukan setelah menikah walaupun belum punya anak. Dan mungkin saja hal ini akan sangat sulit dilakukan jika sudah ada anak nanti. Puas-puaskanlah dan mungkin hal-hal di bawah ini akan menciptakan kebahagiaan.

  • Lakukan Perjalanan Berdua

Karena jalan-jalan dengan temen udah terlalu biasa, maka jalan-jalan dengan pasangan jauuuh lebih romantis. Rencanakanlah jalan-jalan, baik yang berkonsep travelling atau backpacking bersama suami sepuasnya. Lakukan honeymoon, second honeymoon, third honeymoon, dan part ke sekian honeymoon. Belum ada anak berarti belum ada tanggung jawab yang akan bikin kepikiran kalo dibawa atau ditinggalkan. Kita masih bisa berkemah berdua di sejuknya udara Dieng atau Bromo atau jalan-jalan seru menikmati indahnya surga lautan di Raja Ampat atau berlama-lama di pesawat demi keliling dunia atau umroh dan khusyuk berdoa di tanah suci.

Kebayang kan kalo udah ada anak? Pasti bakal mikir berkali-kali mau ngajakin si kecil camping di dinginnya udara Dieng. Jangankan ke Dieng, nginep di villa di Puncak aja mungkin khawatir kalo si kecil kena flu atau alergi dingin. Belum lagi peralatan perang yang dibawa jadi seabrek. Jadi, puas-puaskanlah travelling.

  • Berkarirlah Sepuasnya

Bersyukurlah mereka yang masih diridhoi suami buat kerja setelah menikah. Daan, jangan kecil hati jika memang belum juga menimang anak. Kamu bisa alihkan waktumu di pekerjaan, cuma ingat jangan terlalu capek apalagi sampai menelantarkan suami. Ingat, tugasmu hanya taat.

Kejarlah jenjang karir dan tetapkan target. Jadi nanti kalau sudah dikasih rezeki anak, kamu sudah berada di puncak target atau minimal mencapai beberapa target. Dan kalau sewaktu-waktu kamu dituntut buat resign setelah memiliki anak, paling tidak kamu sudah mengisi waktumu dengan mengejar target-target di dunia karier jadi ngga ada rasa nyesel.

  • Berlama-Lama Main dan Kumpul dengan Teman

Kalo yang satu ini saya sih masih demen banget. Ngerumpi bareng temen setelah jam kerja selesai sambil nunggu suami pulang itu asik. Apalagi kalo udah berlama-lama di tempat makan, suka lupa waktu (ini jangan dicontoh ya, haha). Abis itu ditutup dengan sesi karaoke di akhir pekan sama teman-teman yang rata-rata masih single atau belum punya anak juga. Waahh, menyenangkan deh. Ngga bikin kita merasa sepi atau sedih karena belum ada anak.

Nah, nanti kalo udah punya anak, bisa konsen deh ngurusin anaknya. Ngga ada cerita anak ditinggal sama mbak atau bapaknya gara-gara kita mau karaokean, nonton bareng temen, window shopping di mall, atau arisan sambil ngerumpi di cafe. Trus pas lihat muda-mudi mau hang out mau seneng-seneng kita bisa busungkan dada sambil bilang “Gue udah pernah!”

  • Menekuni Hobi

Bisa menulis dengan tenang tanpa ada rengekan atau tangisan bayi itu surga banget buat emak blogger yang sudah punya anak. Sementara kita yang belum punya anak? Waktu itu akan selalu ada. Jadi puas-puaskanlah menekuni hobi dan passionmu. Puas-puaskanlah nulis, ngeblog, travelling, yoga, olahraga, baca buku, berkebun, berkegiatan sosial, dan lain-lain selagi belum punya anak. Waktu akan tersalurkan dengan baik. Selain itu, kegiatan ini juga akan mengalihkan kita dari rasa sensitif setiap ada orang yang lagi-lagi tanya “Udah isi belum?”. Biar ngga dikit-dikit baper, kalo kata anak zaman sekarang.

  • Menabung dan Membeli Sesuatu

Ngga bisa dipungkiri kalo kebutuhan anak itu banyak. Makanya selagi belum punya anak, kita bisa puas-puasin nabung. Nabung buat apa? Ya bisa dipake apapun, misal buat jalan-jalan, pergi umroh, program hamil, beli mobil, atau malah mempersiapkan tabungan pendidikan anak dari sekarang. Yang pasti duitnya belum akan kepake buat beli keperluan bayi atau anak (yang mungkin rata-rata dibeli karena emaknya yang laper mata).

Kalo saya sama suami selagi belum punya anak bertekad beli rumah. Perjuangannya beneran jor-joran nih, mikirnya karena belum ada tanggungan anak. Selain itu, nanti pas punya anak, kami sudah punya tempat berteduh yang tetap dan nyaman, ngga pindah dari satu kontrakan ke kontrakan lainnya.

  • Berinvestasi

Buat yang pengen membangun bisnis, bisa dirintis dengan suami sebelum ada anak. Yang pasti waktunya bisa dicurahkan sepenuhnya buat bisnis atau investasi lainnya. Ini juga buat semacam tabungan buat nanti kalau sudah punya anak. Yah syukur-syukur bisa berkembang pesat.

Selain bisnis, uang tabungan yang ada bisa diinvestasikan buat hal lain misalnya di bidang properti, reksadana, atau bisnis tadi. Jadi nanti, kalo si kecil udah ada dan butuh dana tambahan kan udah ada pendapatan lain dari investasi.

  • Menikmati Rumah yang Rapi

Mainan berceceran dimana-mana, belom lagi makanan dan minuman tumpah, atau muntahan anak bikin ibunya jadi zombie karena rumah udah dibersihin ratusan kali tapi nggak beres-beres. Jadi nikmati rumah bersihmu dan percantik dengan pernak-pernik sebelum ada anak. Nikmati juga tidur nyenyakmu karena ngga ada acara rapihin mainan anak dulu sebelum tidur. Puas-puaskanlah pillow talk sama suami sebelum tidur (dan ini menyenangkan) sebelum perhatian suami beralih ke anak nantinya.

  • Percantik Diri

Belum punya anak itu berarti masih punya me time di salon. Bisa merawat diri dari hanya sekedar creambath, massage, lulur, sampai spa komplit itu surga banget. Hasilnya? Jadi lebih segar, cantik, dan beraura positif jadi siap menyambut suami dengan senyum manis tiga jari deh. Kita bisa puas-puasin perawatan wajah atau badan tanpa ada rasa khawatir ninggalin anak atau tanpa ada rasa khawatir kalo perawatan tertentu akan berdampak buat janin seperti yang banyak ibu hamil khawatirkan. Ya pokoknya, biar bisa memberikan pelayanan dan kenyamanan prima untuk suami.

 

Jadi gimana? Nggak perlu sedih karena kita lama dikasih karunia anak. Selain hal-hal di atas masih banyak cara kok yang bisa dilakukan biar waktunya bisa tetap berguna dan insyaallah membahagiakan. Sambil terus berdoa dan berharap pastinya. Jangan melulu bersedih karena belum juga dikaruniai anak. Ingat, anak adalah hak Allah.

 

-jawzq-

 

*gambar dari sini

0 Comments
Previous Post
Next Post