Mengapa Harus Membawa Bekal?

Ada yang bilang kalo muka-muka seperti saya ngga bisa masak. Ada yang bilang juga kalo tampang-tampang seperti saya orangnya boros, ngga bisa masak jadi duit suami habis buat makan di luar. Big no no alias salah besar. Kalau mau sekedar adu masak rica-rica, bakmi Jawa, atau spagheti aglio olio ayolah saya sanggup, haha.

Saya bisa masak, sangat bisa apalagi makanan Indonesia, makanya cita-cita saya terdekat pengen ikut Masterchef, hahaha. Saya bisa masak dan hampir setiap hari memasak buat orang rumah. Pernah dalam waktu lama, hampir sebulan, mogok masak karena abis melahirkan dan hamil tapi abis itu normal kembali dan bisa masak. Masakannya dari yang sederhana sampai yang agak rumit (karena kalo yang rumit banget masih belum menguasai). Resepnya dari pengalaman belajar dari simbah (ibu saya ngga bisa masak, bahkan goreng tempe pun suka gagal) sampai cuma modal googling. Masaknya dari ribet sendiri di dapur sampai dibantuin suami kalo pas ngulek, karena tangan saya suka ngga kuat.

Saya masak tiap hari buat bekal suami dan adik ipar saya ke kantor. Kalo lagi masuk kerja, saya juga sering bawa bekal, bahkan terkenal jadi pembawa bekal kalo ke kantor semenjak menikah. Suami dan adik ipar saya pun begitu. Kenapa harus bekal? Irit pasti masuk alasan utama. Paling tidak uang buat jajan bisa dialokasikan ke yang lain atau bisa dialokasikan buat jajan atau makan lagi.

Membiasakan diri membawa bekal ke kantor ternyata mengasyikkan. Selain alasan ekonomis, ada alasan lain mengapa harus membawa bekal ke kantor:

Ngga ada kantin di kantor

Ini adalah salah satu alasan kenapa suami saya selalu rajin bawa bekal. Di kantornya sama sekali ngga ada kantin atau tukang jajan. Jadi kalau mau beli makanan khususnya makanan berat harus minta tolong OB. Kalo OB sudah beli makanan alias ketinggalan pesan, siap-siap aja tahan laper.

Buat pesan makanan lewat OB pasti butuh waktu, dari order, nungguin OB beli makanan, waiting list kalo banyak yang minta tolong juga khususnya jam makan siang (keburu laper dan masuk angin, haha), belum lagi kalo cuaca ngga mendukung misalnya hujan jadi tambah lama aja nunggunya. Walopun sekarang sudah ada aplikasi buat delivery order makanan tetap aja butuh waktu. Lain lagi kalo bawa bekal, kalo laper tinggal sewaktu-waktu buka aja langsung makan.

 

Lebih higienis dan bergizi 

Kalo yang ini sudah pasti, apalagi kalo tinggal atau bekerja di Jakarta. Rata-rata pekerja Jakarta beli makan di pinggir jalan atau kaki lima. Bukan berarti kaki lima itu ngga sehat ya, tapi antisipasi aja apalagi kalo tempat jualannya di atas got atau di pinggir jalan yang jelas-jelas kena debu, asap kendaraan, atau banyak lalatnya. Hiii, jadi ilfil deh sebelum makan. Kalo makan yang kayak gitu terus-menerus, tiga hari juga diare apalagi buat yang perutnya sensitif. Ini nih yang sering jadi masalah buat suami saya, kalo dua minggu jajan terus aja pasti meriang deh, meriangnya antara makan makanan sembarangan atau mungkin kangen masakan isteri, haha.

Bisa saja sih pesan makanan di tempat yang bersih misalnya cafe atau mall atau pesan makanan yang sudah jelas kandungan gizinya tapi ya itu tadi kalo dikalkulasikan tiap hari bisa boros juga. Apalagi untuk pekerja rata-rata Jakarta yang gajinya masih pas-pasan. Bisa-bisa sepuluh hari pertama ngafe mulu dan hari berikutnya makan mi instant. Alamak..

Oh ya, buat bekal makanan dengan masakan sendiri kita bisa memperkirakan makanan yang pas. Kalo saya sih sudah mulai mengurangi garam dan gula dalam makanan trus menghilangkan penyedap rasa sama sekali dari makanan. Makanannya hambar? Awalnya sih iya, tapi lama-lama lidahnya juga akan terbiasa dan bisa disiasati dengan penggunaan bumbu seperti bawang merah dan bawang putih agak banyak. Yang masih berusaha mengurangi adalah makanan pedas dan goreng-gorengan (buat lauk). Semoga bisa…

 

Mencegah telat makan apalagi bagi yang punya sakit maag

Bagi yang bekerja mobile atau di lapangan seperti saya, resiko telat makan sangatlah mungkin. Apalagi kalo jam-jam kerjanya ngga jelas sementara tempat nyari makan jauh atau ngga ada sama sekali atau malah mager (malas gerak) bisa-bisa perut perih, melilit, kembung, masuk angin, dan maag pun datang. Ngga pengen kan kayak gini? Jadi bawa bekal adalah solusi yang bagus. Apalagi kalo yang makanannya masih dimasakin sama ibu atau pembantu di pagi hari harus bersyukur, buat bawa bekal cuma butuh usaha buat masukin ke wadah.

Duh, repot deh bawa bekal segala apalagi pagi-pagi harus masak segala? Begini yang suka dikatakan beberapa orang. Lebih repot mana kalo pas perut lagi laper banget, tempat makan jarang yang buka (misal habis Lebaran), OB belum ada yang masuk, dan di luar hujan? Tambah lama lagi deh nungguin makannya. Kalo maag udah kambuh dan jadi penyakit lebih repotan mana hayo?

Memasak, apalagi di pagi hari membutuhkan energi lebih. Saya pun masih merasakannya, bangun lebih pagi, mata sepet, harus cuci-cuci perabot atau bahan masakan tapi ya itulah tantangannya. Makanya saya suka siasati bahan-bahan makanannya sudah saya siapkan dari malam dan paginya cuma tinggal masak aja. Lebih praktis dan hemat waktu.

Buat bekal juga menunya sederhana. Ngga usah menu yang rumit. Saya menghindari atau seminimal mungkin ngga masak masakan yang berkuah misalnya soto, sop, sayur bening, atau sayur asem buat bekal karena selain ribet bawanya (takut tumpah atau bocor), makanan berkuah juga kurang enak kalo dinikmati saat udah dingin.

Saya selalu membuat bekal yang sederhana, biasanya menunya nasi-sayur-lauk pauk dan kalo pas ada ditambah buah atau camilan, misalnya nasi-sayur sawi-ayam goreng-jeruk atau nasi-sayur tauge sawi-telor dadar-agar-agar. Kalo lagi ngga ada ide atau ngga ada bahan makanan tinggal bikin aja spagheti, nasi goreng, atau baked potato cheese. Oh ya, hati hati juga kalo bekalnya mengandung sayuran ijo-ijo misalnya pake bayam atau pecel, karena sayuran hijau yang sudah dimasak ngga tahan lama.

Nah kalo sudah tau begini gimana? Memang butuh effort lebih buat bawa bekal, tapi percaya deh buat hidup sehat dan ekonomis kenapa ngga. Pastikan bawa bekal yang sehat juga, apalagi kalo yang sudah istiqomah food combining, dengan membawa bekal sendiri pasti akan sangat terbantu.

Selamat mencoba yaa…

-jawzq-

0 Comments
Previous Post
Next Post