#ootdAlaAku: Simpel Sopan

Sudah lebih dari setahun ini saya memakai hijab. Ngga pernah kebayang rasanya pake hijab. Awalnya cuma suka liat foto model atau selebgram yang berhijab terus suka coba dipraktekin, dan ternyataaa RIBET. Kerudung harus diulang-alik sana sini dan ngga bisa cepet selesai, apalagi buat saya yang dulu masih berprofesi jadi wartawan.

Awal berhijab, baju masih serampangan. Apa pun dipake yang penting nutup badan, ngga peduli ketat apa ngga. Celana jeans ketat, kemeja kadang masi tembus pandang (dan dalemnya cuma dipakein tank top ajah) sampai kerudung yang cuma disampirin aja. Apalagi dulu masih jadi wartawan dan lagi hamil pula, intinya pake baju yang cepet, simpel, dan ogah ribet.

Daann ternyata pake hijab itu bukan sekedar membungkus rapat tubuh ya. Semakin kesini saya semakin sadar, kalo pakaian muslimah yang baik itu yang tidak membentuk tubuh, tebal (ngga menerawang) dan jilbabnya menutupi dada. Alhamdulillah, seiring berjalannya waktu saya gantung kartu pers dan resign jadi wartawan, saya memperbaiki cara berpakaian saya. Walaupun belum bisa syari secara sesungguhnya, paling tidak saya mencoba untuk lebih baik dan rapi dalam berpakaian. Apalagi pakaian muslimah. Kalau bisa juga jangan asal tabrak motif ntar malah jadi perhatian banyak orang karena dibilang aneh, alamak. Ada beberapa hal yang menjadi perhatian saya kalo memakai baju khususnya kalo mau bepergian:

Warna

Saya ngga menetapkan warna-warna khusus yang harus mencirikan ini tuh Ratna Dewi banget. Ngga harus melulu pakai warna ngejreng pelangi kayak Dian Pelangi, ngga harus melulu pakai warna-warna monokrom kayak Jenahara, atau ngga harus pakai warna-warna pastel kayak Ria Miranda dan Ghaida Tsurayya. Semua warna saya suka. Trus pakainya gimana? Ya semoodnya aja. Kalo lagi pengen monokrom ya monokrom, pengen pastel ya pastel, dst.

Model

Saya ngga membatasi model khusus seperti apa, yang penting longgar dan ngga menerawang. Saya lebih suka atasan dan bawahan yang bisa mix and match, bukan terusan. Tapi akhir-akhir ini saya lebih suka pakai rok, roknya model A line karena kalo lurus jadi membentuk ke pantat. Oh ya, jangan lupa pake daleman legging, jaga-jaga kalo roknya tersingkap. Trus ngga pernah pake celana panjang lagi donk? Pake kok cuma yang longgar bentuk pipa kayak celana palazzo gitu. Celana jeans sementara ini sih mencoba untuk disingkirkan dulu, tapi masih sering dipakai buat sekedar bepergian jarak dekat, misal beli sesuatu di warung. Oh ya, buat motif, sekarang saya lagi suka polos dan salur atau garis-garis. Makanya sering pakenya dua motif itu. Polos menurut saya sih paling oke karena netral. Tapi saya penggila berat motif polkadot.

Kerudung

Saya ngga suka pake model kerudung yang aneh-aneh, karena ngga bisa makenya juga. Simpel aja yang cukup dililit satu kali trus dipentul deh. Buat kerudung, saya suka bentuk pasmina karena bisa dibentuk-bentuk yang macem-macem (walopun agak ribet) dan akhir-akhir ini lagi suka pake yang warna hitam karena simpel.

Merk

Saya ngga gila merk, ngga gila merk tertentu juga. Buat saya yang penting suka, cocok, dan enak dipakai. Kalo dapet murah ya alhamdulillah. Makanya jarang baju saya yang bermerek keren ala mall besar ibukota, hmmm atau malah ga ada ya? Haha. Bajunya ya saya biasa beli di online shop, ITC Cempaka Mas, Tanah Abang, atau Thamrin City, paling banter ya Matahari.

Pelengkap Lain

Saya jarang, hampir ngga pernah malah pake high heels apalagi yang ujungnya runcing kayak Syahrini, ulalaaa. Saya biasa pake flat shoes atau wedges pendek. Paling pakai platform atau wedges kalo ada acara-acara resmi atau kondangan. Buat saya yang penting nyaman, soalnya saya pernah pake heels 10cm lama dan rasanya kayak mau pingsan, haha.
Sementara kalo buat tas, biasanya saya suka pake warna-warna coklat atau kopi. Tapi kebanyakan saya malah pake backpack sih yang semua barang bisa masuk. Soalnya bawaan saya suka banyak, kayak mau perang, haha.

Daaann inilah #ootd ala saya yang kali ini pas lagi pengen pakai baju dengan tema monokrom, biar ala-ala Jenahara, haha.

#ootd yang ini roknya model A line saya beli di online shop, murmer, bahannya enak dipakai dan nggak nembus. Atasannya saya pakein manset dan karena agak ketat makanya saya pakein cape bahan wedges yang saya beli di Cempaka Mas biar ala-ala Victoria Beckham gitu, haha. Cape-nya saya penitiin depannya biar longgar dan nutupin dada. Trus kerudungnya saya pake model pashmina bahan polyster yang dililit-lilit. Biar ngga menerawang, jangan lupa dilipet dulu. Dan dilengkapi dengan tas warna coklat biar ngga kayak tipi jaman dulu, hitam putih banget.

Oh ya jangan lupa buat foto #ootd di tempat yang bagus biar hasilnya bagus. Dan kebetulan foto #ootd yang itu saya sekalian test cat tembok di rumah yang baru dengan fotografernya adalah suami. Ya karena sesungguhnya di balik istri yang gemar foto #ootd, ada suami yang bosen motoin mulu.

Tulisan ini diikutsertakan dalam Giveaway #OOTDAlaAku2015 bekerjasama dengan bajukoreawanita.com ”

-jawzq-

0 Comments
Previous Post
kehamilan
Next Post
Processed with VSCOcam