Saya Seorang Ibu Atau Bukan, Ya?

ibu 1 wanita yang telah melahirkan seseorang; mak: anak harus menyayangi –;2 sebutan untuk wanita yang sudah bersuami; 3 panggilan yang takzim kepada wanita baik yang sudah bersuami maupun yang belum; 4 bagian yang pokok (besar, asal, dan sebagainya): — jari; 5 yang utama di antara beberapa hal lain; yang terpenting: — negeri; — kota;

Setiap tanggal 22 Desember rasanya sentimental banget buat saya. Selain terharu karena ingat jasa-jasa ibu saya, saya juga terharu plus sedih karena seharusnya saya sudah jadi ibu. Saya ibu dari dua malaikat kecil di surga. Eh, tapi saya seorang ibu bukan ya? Kok ngga ada yang panggil saya ibu?

Kalo dilihat dari KBBI, harusnya saya sudah memenuhi kriteria sebagai ibu. Saya pernah melahirkan dan saya sudah bersuami. Eh tapi nggak pernah ada yang panggil saya ibu. Makanya saya suka bingung plus merasa kok kayaknya merasa belum sah jadi ibu ya. Kalo dijabarkan, secara dejure saya sudah jadi ibu, tapi secara de facto belum. Lha ngga ada anaknya, trus piye?

(Baca juga: Selamat Hari Ibu dari Surga)

Makanya kalo becandaan trus saya bilang “ah saya kan udah ibu-ibu” langsung ditanya “emang anaknya udah berapa?”. Makanya saya selalu bingung memposisikan diri. Jadi sekarang kalo ditanya, pekerjaan kamu apa? Saya isteri rumah tangga, bukan ibu rumah tangga. Lha piye mau nyebut ibu orang ngga ada anak yang manggil-manggil ibu kok. Yang ada saya malah jadi keki sendiri.

Jadi hari ibu buat siapa ya? Buat perempuan semuanya, buat perempuan yang udah pernah melahirkan, buat perempuan yang punya anak dan anaknya hidup, buat perempuan yang mengurus anak baik kandung atau angkat atau siapa? Makanya sekarang saya suka bingung, karena kalo hari ibu juga ngga ada yang ngucapin selamat hari ibu buat saya *ngarep*. Paling banter ya suami saya, karena baginya saya adalah ibu dari tabungan-tabungan surganya, Azka dan Adik.

Jadi, kalo ada mom blogger, mungkin saya sebutannya mom-to-be blogger. Atau kalo ada ibu rumah tangga, saya mungkin calon ibu rumah tangga, eh tapi kalo yang ini artinya jadi bergeser jauh ya. Jadi, kalo ada hari ibu, berarti seharusnya ada hari calon ibu, bukan begitu? *maksa*

Anyway, selamat hari ibu. Selamat hari ibu buat ibuku, ibu mertua, dan seluruh ibu-ibu di Indonesia.

Selamat hari calon ibu juga, didedikasikan buat ibu-ibu yang anaknya lebih senang dirawat sama Tuhan.

Mungkin saya nggak bisa mendengar, tapi yakin kalo hari ini ada dua malaikat kecil di surga yang mengucapkan selamat hari ibu buat saya. I love you both, Azka n Adik.

 

ratna dewi

10 Comments
Previous Post
Next Post