Tentang Ojek Pangkalan vs Gojek Part Ke Sekian

Waaah lagi rame ya perbincangan soal ojek pangkalan vs Gojek karena ada postingan yang bilang abang ojek pangkalan membully abang Gojek. Yang akhirnya berujung pada para netizen atau pencinta Gojek yang membully abang ojek pangkalan. Yah bully-bullyan juga donk ujungnya. Kalo gitu apa bedanya kamu yang membully sama abang tukang ojek pangkalan? Sama-sama tukang bully. Padahal Bulan Ramadhan lho ini, yuk ah fokus ibadah aja.

Saya jadi tergelitik pengen nulis juga kan tentang abang ojek pangkalan vs Gojek. Bukan, ini bukan tulisan yang ditulis dengan sudut pandang antropologis, sosiologis, atau bisnis seperti yang sudah-sudah. Ini dari sudut pandang saya aja, sebagai orang yang ketergantungan sama tukang ojek buat mobilitas kemana-mana.

Sejak bekerja di Jakarta, saya jadi akrab sama yang namanya tukang ojek. Bukan karena apa-apa. Alesannya sederhana, karena saya ngga bisa naik motor padahal dibawain motor dan ngga bisa nyetir mobil padahal ngga punya mobil juga sih, hehehe. Jadilah kemana-mana saya dianter sama abang tukang ojek. Oh ya, saya bekerja di TV One (stasiun televisi yang sering dibully juga, jadi saya paham lah rasanya dibully, haha) yang mana kantornya berada di Kawasan Industri Pulogadung. Buat yang pernah ke Kawasan (panggilan keren untuk Kawasan Industri Pulogadung) pastilah tahu kalo moda transportasi buat masuk ke dalamnya hanya ojek. Dari pintu mana pun, mau itu dari pintu Tu Gas, PTC, atau Terminal Pulogadung. Makanya, ojek itu akrab sama pekerja pabrik disana, termasuk saya.

Bicara soal abang ojek pangkalan, bakalan segambreng ditemukan di Kawasan. Biasanya rutenya ya dari pintu masuk ke pabrik mana yang dituju. Saya pun sering naik ojek kawasan. Bahkan di kantor saya ada ojek langganan yang populer. Namanya Pak Joko, sebut nama dia sama karyawan TV One pasti semua tahu. Mungkin popularitas Pak Joko setara sama popularitas CEO TV One, hahaha. Trus siapa langganan Pak Joko? Hampir semua presenter pernah naik ojek Pak Joko. Kata Pak Joko, cuma satu yang belum pernah naik yaitu Tina Talisa. Sebegitu istimewakah Pak Joko? Jangan-jangan motornya Harley, makanya banyak presenter pada langganan. No! Motornya cuma motor matic kok. Ini udah lebih baik daripada motornya yang dulu, Honda jadul yang kalo digas asapnya kayak fogging. Ditambah yang bonceng harus berbagi sama peralatan tambal ban.

Jauh sebelum aplikasi Gojek ada, Pak Joko udah lebih dulu memberikan pelayanan prima multitalenta. Bukan cuma nganter jemput, Pak Joko bisa nambal ban, anter undangan, anter karyawan TV One yang mau melahirkan, jadi kurir/messenger, delivery man buat makanan, sampai nitip servisin motor. Bahkan ada teman yang habis USG trus anaknya ketahuan IUFD dianterin sama Pak Joko ke rumah sakit sambil nangis, trus sama Pak Joko suruh pegangan yang kenceng ke Pak Joko karena takut pingsan di jalan. Kan, multifungsi banget? Apalagi dengan tarif batas atasnya yang cuma 25.000-30.000 aja untuk tujuan yang jauh. Tapi sayangnya, pelanggannya semakin banyak. Jadi ngga semua kepegang. Sementara Pak Joko-nya cuma satu jadi alhasil buat nunggu ngojek Pak Joko lama, waiting list bahkan molor. Berasa di-php-in, hahaha. Kalau ada 10 orang Pak Joko aja trus ngga waiting list sampe berjam-jam, saya pilih naik itu daripada Gojek. Tinggal telpon atau whatsapp semua beres siap dijemput. Cuma akhirnya, yang mau cepet ya beralih ke ojek Kawasan yang lain atau kayak saya berpindah ke Gojek kalo buat jarak jauh.

Terus ojek pangkalan Kawasan yang lain gimana? Saya masih sering naik kok. Tergantung kebutuhan aja. Kalo memang cuma mau keluar kantor ke halte Transjakarta ya naik ojek pangkalan depan kantor. Ngga usah repot pake Gojek. Trus tarifnya? Standar kok 8.000 ajah. Cuma ojek pangkalan memang suka standar ganda tarifnya kalo jarak jauh. Jadi saya suka males pake ojek pangkalan kalo jarak jauh. Saya pun pernah ada pengalaman buruk sama abang ojek pangkalan. Pernah hampir ditabrakin pantat truk tronton yang lagi macet di kawasan. Saya tegur abangnya buat hati-hati tapi saya malah dibalikin “kalo ngga gitu ngga dapet jalan mba”. Hmmm, okelah pak tapi ngga harus cium pantat truk juga ya.

Trus saya jadi kapok sama tukang ojek pangkalan? No! Saya tetep pake kok. Ya, yang pasti sesuai kebutuhan ajalah. Kalo cuma dari kantor ke halte Transjakarta ngapain ribet harus buka aplikasi. Itungannya juga lebih mahal. Bahkan, buat mobile ke tempat fitnes di Rawamangun aja saya masih milih ojek pangkalan karena secara biaya masih lebih murah dan cepet. Tinggal lambaikan tangan lalu gooo…

Trus gimana dengan Gojek? Kok kayaknya tulisan saya apresiasi banget ke abang ojek pangkalan. Nonononono… Saya baru beberapa kali naik Gojek. Dengan manajemen yang bagus dan sistem pelayanan prima yang diberikan, maka tak dipungkiri naik ojek menjadi lebih nyaman dan mudah. Tinggal buka aplikasi, pesan, tunggu notifikasi, trus tak berapa lama driver Gojek pun datang. Fasilitas yang diberikan pun di atas standar abang ojek pangkalan, helm dan masker. Buat orang yang memang butuh kepastian harga, kemudahan jangkauan, dan keamanan berkendara, Gojek patut jadi pilihan.

Karena dengan naik Gojek, kita bisa tahu tarif yang harus kita bayar tanpa takut dimahalin. Naik Gojek juga memberikan keamanan karena penumpang juga bisa memakai helm (ini fasilitas yang jarang abang ojek pangkalan kasih apalagi untuk jarak dekat, walaupun sepele tapi penting lho). Selain itu, driver pun ketahuan siapa dan bisa dicocokan sama fotonya. Dan naik Gojek juga mudah karena ngga harus nunggu ojek pangkalan yang biasanya rebutan pas jam pulang atau berangkat kantor karena armada Gojek pun sangat banyak. Ditambah lagi ada sistem rating dan tinggalkan komen disana. Yang ini kita bisa manfaatkan. Karena pernah saya pesen bayar pake cash, tapi kredit saya dipotong juga, begitu komplain via komen dan twitter kredit saya dibalikin lagi. Ini yang juga beda sama abang ojek pangkalan, yang kadang kembalian kurang seribu atau dua ribu aja terpaksa diikhlasin.

Trus kalo kenyamanan gimana? Kalo mau ngomong soal kenyamanan berkendara, ngga ada yang nyaman selama naik ojek, itu menurut saya lho. Naik ojek tetep aja kena debu, asap, dan panas walopun sudah pakai masker dan helm. Ada jalan berlubang atau ngga rata ya tetep aja dihajar dan gujlak-gajluk. Kalau saya mau nyaman ya tinggal pesen taksi aja, yang dateng, buka pintu, sebut tujuan, nyaman kena ac, bisa ditinggal tidur. Lha kalau tidur di ojek? Bisa geblak lah saya. Cuma sayangnya, taksi ngga antimacet, cuma ojek yang bisa selap-selip. Inilah yang jadi alesan kenapa ojek itu solusi di tengah kemacetan.

Trus inti tulisannya apa donk kok ngalor ngidul? Hmmm, bingung ya? Ya intinya, saya naik ojek berdasar kebutuhan. Pun semua orang begitu. Ngga lantas ada Gojek trus saya jadi antipati sama ojek pangkalan. Atau ngga lantas maniak ojek pangkalan lalu saya bilang Gojek itu produk kapitalis. No! Saya naik ojek berdasar kebutuhan aja. Kalau memang buat jarak dekat masih bisalah pake ojek pangkalan, sekalian kasih mereka rejeki. Kalo memang jauh dan butuh kepastian harga ya mending naik Gojek, mahal dikit ngga apa-apa yang penting ngga perlu ngotot-ngototan tarik urat buat nawar atau kesel karena tarif dimahalin.

Saya pikir semua orang juga gitu, yang penting berdasar kebutuhan dan praktisnya aja. Kalo memang yang butuh pelayanan prima dan keamanan ya bisa naik Gojek. Kalo memang butuh praktis dan cepet apalagi buat jarak dekat ya udah naik ojek pangkalan, apalagi yang sudah punya langganan tetap. Intinya kalo emang abang ojek pangkalan dan Gojek lagi panas hubungannya, kita juga jangan jadi panas dan manas-manasin.

Selamat menjalankan ibadah Ramadhan. Salam damai :*

-jawzq-

 

 

*gambar dari sini

0 Comments
Previous Post
Next Post