#CeritaIbu: GTM, Drama Panjang Banyak Babak

#CeritaIbu: GTM, Drama Panjang Banyak Babak

GTM menguras hati…

Paling tidak itulah yang saya alami. Dari semua drama jadi ibu sampai sekarang, ya hamil, melahirkan, menyusui, sampai MPASI yang paling menguras hati adalah GTM atau gerakan tutup mulut. Selain menguras hati, GTM juga menguras tenaga, emosi, dan waktu. Makanya jangan heran kalau saat ini blog atau socmed saya udah juaraaaang banget update karena lagi konsen sama GTM-nya Aqsa dan ketika ada waktu sedikit luang, saya pakai buat istirahat.

Baca Juga:   Hamil-Melahirkan-Menyusui, Antara Ekspektasi dan Realitas

Sebenarnya ini bukan GTM pertama kali Aqsa, tapi sumpah deh GTM kali ini periodenya lumayan panjang udah kayak sinetron Tukang Bubur Naik Haji yang ketika ada penyelesaiannya eh nggak lama ada masalah baru lagi, haha. Ketahuan deh dulu suka nonton sinetronnya, kalau sekarang sih udah nggak punya TV lagi.

Back to GTM. Dari usia 6 bulan saat masuk MPASI, Aqsa beberapa kali memang pernah GTM tapi selalu ada sebabnya. Yang paling sering adalah biasanya karena pilek atau flu. Kalau flu, dia jadi ogah-ogahan makan. Tapi setelah flunya sembuh dia akan doyan makan lagi.

GTM yang sekarang beda. GTM-nya udah lumayan lama dan sampai sekarang masih berjibaku juga buat menstabilkan nafsu makan. Saya ingat banget, kalau nggak salah GTM ini munculnya dari pertengahan Juli pas dekat-dekat tanggal kontrol Aqsa ke DSA karena pas kontrol itu saya curhat ke DSA kalau dia GTM.

kira-kira begini mukanya pas disodori makanan saat GTM

Kata orang, semua anak kecil emang akan GTM. Pas baca di artikel-artikel pun begitu dengan banyak penyebab entah itu mau tumbuh gigi, bosan dengan tekstur makanan, bosan sama suasananya, bosan sama menunya, lagi senang-senangnya bermain, dan masih banyak lagi. Tapi saya nggak nyangka aja kalau waktu 2 bulan GTM ini menguras tenaga, emosi, dan juga waktu. Makanya nggak heran dulu sepupu saya sampai nangis pas anaknya nggak mau makan juga karena GTM-nya sampai tahunan. Dulu saya anggap dia lebay, sekarang saya kena tulah ngerasain sendiri. Bhaaayy, makanya don´t judge, Dew!

Yang paling bikin saya berat dan jadi beban adalah karena pas kontrol terakhir di DSA, Aqsa punya PR meningkatkan berat badan karena beratnya dianggap masih kurang untuk seusianya (waktu itu 9 bulan beratnya hanya 7,8 kg). Saran dokter ya memang diimbangi dengan pemberian ASI, kalau memang nggak bisa mau nggak mau harus ditambah sufor. Yang paling sedih memang yang terakhir yang bagian harus dikasih sufor. Rasanya kayak patah hati aja. Sampai sekarang pun Aqsa belum saya kasih sufor, sayanya belum rela. Jadinya saya yang mati-matian minum booster ASI, untungnya boosternya enak-enak kayak susu almond jadi ya anggap aja saya lagi jajan. Biar nggak stress.

Baca Juga:   #CeritaIbu: Tentang MengASIhi dan Dukungan di Baliknya

Pas GTM ini ada saat-saat saya pengen marah banget sama Aqsa karena susah banget buat sekadar mangap tapi nggak pernah nyampe, suer! Saya takut euy soalnya saya itu produk anak yang suka dibentak-bentak kasar waktu kecil. Alhasil sekarang sama suara kencang yang ngagetin aja saya takut. Saya nggak mau Aqsa kena efek begitu. Ada juga saatnya pengen nangis karena kok kayaknya susah banget buat masukin makanan ke mulut sementara PR berat badannya masih banyak tapi saya malu soalnya orangnya gengsian dan mengingatkan sama sepupu saya yang ngasih makan anak sambil nangis. Lalu ada juga saya kadang putus asa banget karena seharian Aqsa blass kemasukan makanan lalu keingetan lagi sama PR menaikkan BB-nya dia. Di situ kadang saya pengen koprol. Saya paling cuma bisa tidur-tiduran hopeless pas nyuapin Aqsa kalau GTM-nya sudah mencapai puncak. Sampai beberapa nasihat orang buat solusi GTM sudah saya turuti.

  • Naik turun tekstur saya jabanin dari blender halus, saring kasar, sampai tumbuk lalu balik lagi sampai akhirnya saya putus asa trus punya ´jalan pintas´ sendiri pas ngasih dia makan.
  • Kata orang suruh ganti menu makanan, saya ganti sama menu MPASI yang masih 4 bintang tapi dalam bentuk cemilan. Saya browsing dan tanya ibu-ibu di grup, pulang dari dokter saya praktikin masak dan doyan makannya cuma bertahan sehari.
  • Kata orang mungkin bosan dengan bubur tim, saya kasih makanan rebus-rebusan dengan karbohidrat non-beras kayak kentang atau ubi rebus. Awalnya Aqsa doyan banget dan saya optimis ini berhasil sampai akhirnya bhaaayyy juga. Ini cuma bertahan beberapa minggu tapi itu juga pas makan pakai acara rewel dan lama buangeeet.

  • Kata orang suruh kasih Young Living Oil yang Lemongrass 30 menit sebelum makan juga saya turuti tapi nggak berdampak blass.
  • Kata orang suruh sambil ajak jalan-jalan, tadinya nggak mau saya turuti karena biar dia tertib di high chair pas makan, pas udah mentok banget saya cobain juga sambil liat ayam lah, kucing lah, tapi nggak mempan.
  • Dikasih mainan atau gadget, emang awalnya berhasil tapi lama-lama malah konsen sama gadget dan mainannya, makan jadi nggak mau.
  • Maunya makan dengan makanan yang dibentuk bola-bola bulat, saya turutin walaupun itu rebus-rebusan tumbuk yang dicampur dan bahkan bubur pun dibulat-bulat tapi semakin kesini makannya malah diemut.
  • Selalu ganti menu tiap makan, saya turuti misalnya pagi bubur tim beli, siang makanan masak sendiri, malamnya bubur instant. Walaupun tiap mau istirahat keingetan belum masak atau mengolah makanan apapun buat Aqsa, saya rela banget asalkan anaknya makan. Yang kayak gini paling dimakan satu kali aja pas malam atau siangnya.

Banyak faktor yang bikin dia GTM. Kalau boleh flashback, mungkin ini juga kesalahan saya dan suami dalam metode pemberian makan ke Aqsa. Dulu kalau Aqsa udah mulai gejala GTM, saya bohong-bohongi dia biar supaya makanan tetap masuk ke mulut. Biasanya saya iming-imingi minum, begitu mangap langsung saya masukin makanan. Kadang juga kalau udah kelamaan makan atau dia udah rewel dari suapan pertama, saya kasih gadget nonton Youtube nyanyian nursery rhymes biar anteng dan mau makan. Atau malah kadang biasanya saya bebaskan dia makan sambil mainan dan merangkak kesana-kemari. Tapi ternyata semua itu zonk pada akhirnya.

Puncaknya adalah ketika mungkin saja Aqsa sudah jengah ´dipaksa´ dan dibohongi mulu, selain dia nggak mau mangap buat makan, dia juga sampai nggak mau dikasih minum. Kayak yang ketakutan takut dijejalin makanan kalau pas lagi mangap mau minum. Dari situ sumpah saya merasa bersalah banget. Saya nggak mau maksa Aqsa makan sebetulnya karena dipaksa itu nggak enak. Saya pengennya bikin aktivitas makan buat Aqsa jadi menyenangkan. Tapi ya gimana, saya selalu terbebani dengan PR kenaikan BB.

Sampai akhirnya saya curhat di IGStory dan ada yang kasih jadwal makan per 2 jam yang sering dibahas sama dr Meta Hanindita, SpA (K) di IGS-nya. Lalu demi ´misi´ Aqsa doyan makan kembali, saya browsing bagaimana cara mengatasi GTM. Pagi-pagi saya bacain highlight-nya dr Meta. Dari situ saya meneguhkan hati mau nyobain cara DokMet yang dikasih makan per 2 jam itu. Jadwalnya kira-kira begini:

  • Jam 06.00 – ASI/susu
  • Jam 08.00 – makan pagi
  • Jam 10.00 – cemilan/ snack
  • Jam 12.00 – makan siang
  • Jam 14.00 – ASI/susu
  • Jam 16.00 – cemilan/ snack
  • Jam 18.00 – makan malam
  • Jam 21.00 – ASI/susu

Pas lihat jadwal itu sama penjelasan DokMet soal lambung anak yang butuh waktu 100 menit untuk pengosongan, saya jadi pengen praktikin. Kalau di antara jadwal itu ada yang kelewatan karena tidur misalnya, ya dilewatin aja ke jadwal berikutnya. Konsepnya memang terlebih dahulu mengenalkan rasa lapar ke anak. Saya juga harus disiplin buat kasih makan maksimal hanya 30 menit, habis atau nggak habis ya harus stop. Sebenarnya ini bukan saran DokMet aja sih, DSA Aqsa pun kasih saran begini. Tapi sayanya aja yang kadang terlalu ndableg, bukannya dipraktikin malah bikin ´acara´ sendiri.

Selama ini karena terlalu khawatir Aqsa lapar dan beratnya turun, setiap dia melek dan ada kesempatan selalu saya kasih makan. Apa aja. Kalau makan berat nggak mau saya kasih cemilan. Ya biskuit, puding, buah, crackers, atau apapun. Alhasil ternyata kekhawatiran saya malah nggak membuatnya mengenal rasa lapar. Saya cuma terobsesi buat menaikkan berat badannya, lupa sama hakikat makan itu sendiri.

Baca Juga:   Menikmati Cita Rasa Kuliner dari Pulau Leebong hingga Belitung Timur

Dengan sekuat hati dan penuh keteguhan, saya cobain jadwal di atas. Istilahnya, tak kuat-kuatke ati. Saya bikin trial seminggu dulu. Lupakan dulu soal PR nambah BB atau nambah porsi makan karena yang harus dibenahi adalah dasarnya dulu. Yang penting, mengembalikan nafsu makannya dulu. Yang penting, mengenalkannya sama rasa lapar dulu. Makanya saya tutup kuping dulu sama PR berat badan ini.

Sungguh, meneguhkan hati itu nggak semudah yang dibayangkan.

Lihat Aqsa seharian nggak kemasukan makanan blass, rasanya patah hati.

Lihat Aqsa seharian aktif banget tapi pas dikasih makanan di depan mulutnya nolak dan malah cranky itu rasanya maknyess banget.

Lihat Aqsa kok kayaknya makin kurus, rasanya ngenes.

Lihat makanan yang terbuang pagi, siang, sore rasanya selalu pengen nangis.

Tapi saya harus kuat, demi pembenahan hal yang paling dasar dalam soal makan ini. Rasa sedih, ngenes, sama maknyess itu biasanya terbayarkan pas malam atau siang hari saat Aqsa makan habis bis bahkan sampai nambah-nambah. Rasanya kayak angin segar. Saya yang sukanya serbacepat dan instan harus mati-matian menekan kesabaran. Dalam hati selalu ngelus dada kalau ini baru percobaan beberapa hari. Dalam hati selalu mengafirmasi bahwa Aqsa pasti akan doyan makan. Dalam hati juga selalu mbatin kalau semua ini pasti ada ujungnya.

Untungnya saya bisa bersabar, setelah beberapa hari atau sekitar semingguan lah hasilnya terlihat juga. Berawal dari saya yang masak sup ayam. Pas saya dan adik saya makan, Aqsa seperti biasa gerecokin dan sekalian saja saya kasih makanannya pakai sendok makan dewasa. Dia mau donk. Saya kasih lagi, mau lagi. Saya kasih lagi pakai kuah, tahu, ayam, dan sayurannya juga mau banget malah mangap terus. Gitu aja terus. Saya saat itu berani kasih makanan rumah ke anak karena saya masak nggak pakai mecin, cuma memang agak lebih asin dari makanan Aqsa yang biasa aja. Tapi nggak apalah yang penting kemasukan makanan.

Sejak itu, saya tahu kalau Aqsa suka makan pakai kuah. Saya pun tiap hari bikinin dia sup. Ya sup ayam, sup daging, atau sup ikan. Nggak lupa saya selalu kasih tofu karena dia suka banget tofu yang mungkin teksturnya kayak puding kali ya. Saya bikin sup 3 bintang, ada sayur, protein hewani, dan protein nabati. Karbohidratnya saya pakai nasi yang dimasak di rumah.

Karena kasihan takutnya belum saatnya makan makanan rumah, opsi nasi saya ganti pakai nasi tim bikin sendiri di slow cooker. Nasi timnya kadang saya kasih kacang hijau, quinoa, atau kacang merah. Pokoknya sekarang makanannya dobel prohe, prona, dan sayur. Alhamdulillah dia mau dan hampir selalu habis untuk sarapan dan makan siang. Makan malamnya? Masih mood-moodan karena kadang dia ngantuk pas magrib gitu. Solusinya sementara ini saya majuin aja jadi jam 17.00 biar dia nggak cranky. Sedikit banyak, it works!

Pembenahan makan sudah lumayan kelihatan hasilnya, perlahan saya lebihkan sedikit porsinya. Nasi yang biasa 1 sendok jadi 1 sendok munjung atau penuh dan saya kasih lemak tambahan berupa EVOO. Di supnya juga saya kasih nutritional yeast dan chia seed. Untuk cemilan, sekarang masih bertahap karena kemarin blass nggak mau jadi ya memang harus mulai lagi dari awal. Saya nggak mau maksa dia ngemil strict sesuai jadwal, tapi ya saya tetap kasih sedikit-sedikit, kadang buah naga, pisang, alpukat, crackers, telur rebus, jeruk, atau biskuit. Untuk cemilan ini saya mengurangi sesuatu yang manis kayak puding cokelat kesukaan Aqsa. Takutnya memang penyebab Aqsa GTM salah satunya adalah cemilan manis.

So, udah berhasil mengatasi GTM nih? No, masih jauh kayaknya karena semuanya masih harus di-set ideal. Aqsa harus makan pas moodnya bagus, nggak ngantuk, duduk di kursi tanpa distraksi kayak orang lain, dan harus menu sup alias belum berani mencoba yang lain. Untungnya alhamdulillah, setelah struggling 2 mingguan ini beratnya naik 200-300 gram dari yang tadinya stuck di 8,2 kg. Sebuah pencapaian yang lumayan lah ya.

alhamdulillah sudah doyan makan lagi

Jadi kalau ditanya apa nih tip mengatasi GTM anak? Saya juga masih meraba kok. Masih was-was kalau semua ini hanya sementara trus ada babak baru yang mungkin saja challenge-nya lebih besar. Tapi untuk sampai di titik ini dimana Aqsa kembali berminat sama makanan saya bisa kasih beberapa saran:

  • Selalu afirmasi di dalam diri bahwa hampir semua anak mengalami GTM. Kamu nggak sendiri, bu! Dan semua ini akan berakhir.
  • Jangan pernah paksa anak untuk makan atau malah dia akan trauma sama makanan. Saya sih say no buat teriak-teriak atau menjejalkan secara paksa makanan ke mulut anak.
  • Disiplin jadwal, kurangi distraksi saat makan seperti gadget atau mainan, dan ajak anak makan di kursi makannya. Ini juga berlaku untuk sang ibu. Jangan pas anak ngunyah kita malah mainan hape. Mengalah 30 menit untuk sekalian bonding dengan si kecil.
  • SABARRRR. Tuh sampai saya tulis pakai capslock jebol. Sabar dalam apapun. Sabar saat anak nggak mau makan, sabar saat nyuapin anak, dan kalau buat saya yang clean freak area makan (karena dulu pas kecil kalau makan berantakan saya selalu dimarahi) sabar ketika ada kuah berceceran, nasi jatuh, atau makanan belepotan kemana-mana. Sumpah, buat yang clean freak area makan kayak saya ini menyiksa banget tapi ya harus dijalani.
  • Kenalkan anak dengan rasa lapar. Kasih makan dengan maksimal waktu 30 menit aja. Walaupun belum habis atau malah baru 3 suapan ya sudah selesaikan saja. Ngenes sih tapi harus kuat.
  • Buat menu yang variatif dan yang disuka anak. Kalau sekarang Aqsa lagi suka yang berkuah, entah esok.
  • Mengurangi cemilan yang terlalu manis kayak kue atau puding cokelat dan mulai kasih makanan dengan rasa berbeda seperti asin atau gurih. Yup, sebelum GTM ini makanan Aqsa masih tawar lho!
  • Sedia barang-barang hobi apapun khusus untuk ibu buat sedikit me time kalau pas anak tidur karena sungguhlah GTM ini menguras segalanya. Kalau yang suka baca sedia buku, yang suka lihat Youtube sedia kuota, dll lah. Pokoknya gunakan me time sesebentar apapun untuk stress release.
Baca Juga:   #CeritaIbu: 6 Kegiatan Me Time Sederhana Rasa Mewah untuk Ibu Baru

Jadi buk-ibuk jangan menyerah sama GTM ya. Kita bisa! Kita pasti bisa!!

 

 

2 Comments
Previous Post
Next Post