#CeritaIbu: 6 Kegiatan Me Time Sederhana Rasa Mewah untuk Ibu Baru

#CeritaIbu: 6 Kegiatan Me Time Sederhana Rasa Mewah untuk Ibu Baru

Setelah punya anak, waktu terasa berjalan cepat. Perasaan baru kemarin program hamil, eh ini bayi udah mau MPASI aja. Selain itu, kita juga dituntut jadi serbacepat. Ngapa-ngapain harus cepat, rasa ospek. Mandi nggak sampai 5 menit, makan buru-buru, masak pakai insting memasak cepat, dan masih banyak lagi. Semua dilakukan demi bisa berlama-lama dengan sang bayi atau nggak mau sampai anak lepas perhatian dan malah kenapa-kenapa karena kita kelamaan melakukan sesuatu.

Baca Juga:   Cerita Program Hamil Ketiga: Bertahan Promil 2 Tahun

Tapi kadang menjalani hidup yang jadi serbacepat ini juga lumayan melelahkan. Belum lagi kadang bayi jadi cranky dan pengennya nempel terus. Hidup rasanya jadi berbeda banget dengan tahun-tahun sebelumnya. Apalagi buat saya yang 5 tahun sebelumnya masih bisa santai leha-leha. Bisa bangun siang, berlama-lama mandi, makan sambil diresapi atau sekalian dilama-lamain sambil main gadget. Itulah kenapa ketika di rumah ada orang lain selain saya, biasanya saya titip sebentar buat ´ngeluruske boyok´alias punya waktu buat me time. Yang paling sering saya titipi sudah pasti suami, adik, atau adik ipar saya.

Me time buat ibu baru kayak saya yang akhir-akhir ini segala kegiatannya rasa ospek nggak perlu yang mewah-mewah banget kok. Lupakan dulu spa, perawatan di salon, nonton film atau sekadar jalan-jalan ke mall buat window shopping karena ada anak bayi yang kalau ditinggal kasihan masih nenen, kalau dibawa repot karena peralatan lenongnya banyak. Makanya sekarang saya berdamai dengan diri sendiri, menciptakan kegiatan me time sendiri yang menurut saya sedikit bisa membuat ´bernapas´ di tengah anak bayi yang sudah mulai aktif bergerak.

Baca Juga:   'Me Time' Favorit ala Ibu Rumah Tangga

Berikut ini 6 kegiatan me time ala ibu baru Ratnadewime:

1. Berlama-lama di kamar mandi

Sejak punya anak, kegiatan mandi udah kayak ospek. Kalau kata saya udah kayak diklat satpam di film Warkop yang kalau kelamaan mandi, toiletnya keburu meledak, haha. Mandi udah kayak The Flash, secepat kilat. Kadang cuma sabunan nggak pakai sikat gigi karena anak keburu oek-oek. Yang penting udah wangi dan berasa mandi. Keramas juga jadwalnya kalau rambut udah berasa gatal/risih aja. Pernah suami saya sampai pakai stopwatch buat menghitung waktu saya mandi dan cuma 4 menit aja donk.

Baca Juga:   #CeritaIbu: Jungkir Balik Dunia Ibu Baru

Itulah kenapa saat ada orang lain di rumah yang pegang anak dan Aqsa nggak rewel, saya tinggal me time sebentar di kamar mandi. Nggak sampai yang berjam-jam, 10 menit lebih lama dari waktu biasanya aja udah bersyukur banget. Jangan bayangkan juga saya berlama-lama di kamar mandi buat perawatan kayak luluran, masker, atau perawatan lainnya karena biasanya saya malah nyikatin WC atau lantai kamar mandi. Rada freak memang, haha. Tapi setelah itu jadinya perasaan saya lega lihat kamar mandi yang kinclongan. Lumayan juga kegiatan ini buat bakar lemak saya yang belum hilang beberapa kilogram pascamelahirkan.

2. Nonton

Saya suka banget nonton. Zaman kuliah malah saya sehari bisa marathon nonton sampai 2-3 kali film karena tiketnya murah, cuma 10ribu aja. Pas udah lulus, kerja, dan menikah frekuensi nonton jadi berkurang drastis. Palingan saya nonton film-film yang populer atau yang masuk ke list saya yang pengen ditonton. Kalaupun nggak ke bioskop ya nonton streaming aja.

Baca Juga:   Memutar Ulang Memori Masa Lalu bersama Film Critical Eleven

Nah, setelah punya anak frekuensi nonton ini berkurang drastis. Boro-boro bisa nonton, baru buka laptop dan chrome aja anak udah oek-oek atau bangun padahal 5 menit yang lalu masih terlelap. Jadilah kalau anak tidur agak lamaan dikit, saya bisa selonjoran sambil nonton film. Kalau film dirasa kelamaan ya nonton serial komedi aja. Setelah itu rasanya mood jadi enakan.

3. Baca buku

Salah satu hikmah yang saya syukuri sejak hamil adalah saya jadi suka (lagi) baca buku. Padahal dulu frekuensi baca buku saya payah banget pas masih kuliah dan kerja. Nah sejak hamil Aqsa ini saya jadi rajin baca buku, baik itu buku dalam bentuk asli ataupun ebook. Koleksi ebook ataupun buku saya pun sudah lumayan, sekalian buat ´tabungan´ list bacaan kalau pas pulang kampung dan lagi ada waktu luang. Makanya begitu ada waktu luang dikit aja, biasanya saya sempet-sempetin deh tuh baca buku.

Baca Juga:   Nostalgia, Yuk! Ini Dia 6 Tipe Buku Paket Sekolah Turun-Temurun yang Sering Ditemui

Buku yang dibaca pun nggak berat-berat kok. Prinsip saya, hidup udah berat, baca bukunya jangan yang berat-berat, haha. Biasanya saya baca novel picisan, chicklit, metropop, parenting book, atau buku-buku motivasi. Khusus yang terakhir saya baca biar hidup saya selalu bersemangat, nggak mudah putus asa, dan bisa memahami orang lain.

4. Tidur

Sungguhlah tidur jadi sesuatu yang berharga ketika sudah punya anak. Apalagi sekarang saya udah nggak bisa bangun siang lagi karena anak bayi bangunnya pagi dan saya berkejaran dengan waktu antara mengerjakan pekerjaan rumah tangga atau mengurus Aqsa. Jadi sebisa mungkin memang daripada mood hancur atau saya sakit karena kurang tidur, kalau Aqsa tidur saya pun ikutan tidur. Itulah sebabnya, kadang banyak pekerjaan jadi terbengkalai gara-gara pas anak tidur, me time kita sebagai ibu baru ya ikutan tidur. Lelah soalnya, hahaha.

Bisa tidur siang dengan nyaman itu surga banget karena begitu bangun semuanya jadi segar dan mood kembali menjadi baik. Sayangnya, Aqsa kalau tidur siang paling cuma 30 menit atau 15 menit trus kebangun. Nah, kalau pas Aqsa bisa tidur siang lebih lama, saya ikutan tidur aja. Lupakan dulu update blog, cucian piring menumpuk, atau jemuran belum diangkat karena mata ngantuk dan badan lelah itu lebih butuh untuk diperhatikan.

5. Nulis blog

Jangan heran kalau blog saya jadi debuan karena udah jarang di-update. Jawabannya sudah pasti karena memang sulit mencari waktu buat me time, kalaupun ada waktu luang buat me time biasanya lebih saya prioritaskan buat tidur atau ´nyelonjorke boyok´ sambil baca buku. Soalnya kalau me time yang satu ini waktunya harus rada panjang, nggak bisa cuma 15-30 menit.

Baca Juga:   Lagu-Lagu Asyik yang Jadi Teman Saat Menulis Blog

Yah maklum aja lah, saya adalah tim nulis artikel panjang. Satu atau dua jam saja nggak cukup karena selain nulis artikel juga harus editing foto di photosop (walaupun cuma buat resize dan watermark) dan recheck tulisan lagi sebelum publish. ¨Lha udah punya anak kenapa masih idealis dan perfeksionis sih soal blog, yang simpel-simpel aja lah yang penting keisi,¨ lhooo ya ndak bisa gitu toh. Buat saya, kualitas tulisan harus tetap dijaga. Akhirnya yang direlakan ya kuantitas tulisan tiap bulan harus berkurang deh.

6. ´Pegang´ gadget

Sejak punya bayi saya jadi meminimalkan banget pegang gadget. Dulu saya bisa lama-lama makan sambil mainan hape. Atau berjam-jam mainan hape sebelum tidur. Bangun tidur pun masih scrolling hape. Sekarang yang kayak gini sudah dikurangi. Makan dituntut cepat jadi nggak bisa sambil mainan hape. Sebelum tidur pun biasanya nenenin Aqsa dan tangan satunya elus-elus kepalanya biar cepat tidur. Sedangkan pas bangun tidur, saya mendingan buru-buru melakukan pekerjaan yang lain sebelum Aqsa tidur dan malah rewel kalau disambi melakukan pekerjaan rumah.

Baca Juga:   Hamil-Melahirkan-Menyusui, Antara Ekspektasi dan Realitas

Jadi kalau pas ada yang datang ke rumah dan sebentar aja gendong Aqsa, saya bisa mainan pegang gadget sebentar. Biasanya saya scrolling timeline social media di hape, baca Wattpad, ataupun mainan onet di Ipad. Sebentar aja udah senang kok. Karena terbatasnya waktu buat ´pegang´ gadget inilah, saya kadang juga jadi menolak job yang mengharuskan livetwit. Kalaupun ada livetwit, saya udah izin jauh-jauh waktu sama suami biar pas jamnya kerja, Aqsa ada yang jaga dan saya bisa fokus sama tugas saya.

Itu dia me time mevvah ibu baru ala saya. Sederhana tapi lumayan banget buat melepas penat. Ibu baru kayak saya yang nggak punya nanny, nggak tinggal sama orang tua, nggak ada ART, dan hidup di perantauan memang me time-nya terbatas. Lupakan dulu yang mevvah karena anak jadi prioritas. Tapi toh seorang ibu juga harus tetap punya waktunya sendiri biar tetap bisa menjaga kewarasan.

Kalau me time-mu sebagai ibu baru ngapain aja biasanya?

 

0 Comments
Previous Post
Next Post
Begin Again, Lika-Liku Panjang Kehidupan Pasangan Nikah Kontrak
Rekomendasi

Begin Again, Lika-Liku Panjang Kehidupan Pasangan Nikah Kontrak