Cerita Kehamilan Ketiga: Menghadapi Persalinan Caesar

Sejak dulu sering lihat perseteruan ibu-ibu soal melahirkan normal vs caesar, dalam hati saya selalu tertanam bahwa justru persalinan caesar-lah yang lebih kerasa sakit. Pasalnya saya pernah menjalankan persalinan normal dan memang setelahnya plong banget. Emang sih sebelum persalinannya rada PR dengan rasa sakitnya kontraksi tapi setelah bayi keluar rasanya semua rasa sakit hilang. Nah kalau operasi caesar? Namanya operasi aja udah bikin bulu kuduk saya bergidik.

Bayangan akan kamar operasi, alat bedah, pisau, organ yang disayat-sayat bikin saya ngeri sendiri. Belum masa pemulihannya yang katanya menyakitkan. Pasalnya, saya pernah ngobatin (hanya sekadar kasih betadine) di bekas sayatan operasi caesar sepupu saya rasanya ngilu banget. Belum lagi dengar rintihan dia saat itu juga cerita beberapa orang tentang sakitnya pasca-SC bikin saya sedikit menciut dengan operasi caesar.

(Baca juga: Cerita Kehamilan Ketiga: Persiapan Menyambut Hari Kelahiran)

Ketakutan saya cuma satu: saya takut mati!

Padahal toh, melahirkan normal juga bisa aja meninggal kan ya? Tapi di benak saya, SC itu akan menghabiskan banyak darah dan sayatan sampai di organ-organ dalam. Apalagi saya belum pernah melakukan operasi besar sebelumnya. Sungguh saya takut banget di beberapa hari jelang SC dan saya bilang ini sama suami. Suami pun tetap meyakinkan saya buat jangan panik. Saya juga berusaha buat nggak stress karena katanya kalau stress malah bisa bikin SC berefek fatal.

Saya termasuk orang yang mudah terpengaruh. Bayangan akan sakitnya SC ada di benak saya.

Teman campers saya pernah bilang ¨Kalau SC jangan sampai tidur, Mak ntar bisa bablas¨.
Sepupu saya dengan rintihan-rintihannya pasca-SC, cerita dia sampai menggigil kedinginan setelah operasi, hingga baru bisa jalan seminggu kemudian.
Cerita teman ibu saya yang dulu SC pemulihannya sampai sebulan.
Cerita teman-teman blogger yang katanya suntikan epidural sebelum SC itu menyakitkan dan bikin trauma.
Dan cerita-cerita mengerikan lainnya.

Karena tahu ketakutan-ketakutan saya menghadapi SC maka suami pun menyuruh saya buat mencari, bergaul, dan membaca cerita SC dari orang-orang yang memberikan sugesti positif.

Seperti halnya cerita Nanda, teman saya yang juga melahirkan SC dengan Prof Jacoeb, bilang kalau sehari saja udah bisa jalan.
Membaca cerita Mbak Echa (echaimutenan) tentang pengalaman SC-nya. Mbak Echa pernah bilang 3 hari pasca-SC aja udah bisa nganterin anak pertamanya sekolah.
Baca artikel di blognya Grace Melia tentang SC terencana sebagai bentuk dari ketidakegoisan calon ibu untuk memaksakan bahwa melahirkan normal adalah yang ideal.
Cerita-cerita beberapa blogger tentang melahirkan SC zaman sekarang yang cepat pulih dan nggak semengerikan dulu.

Maka sehari sebelum SC pun saya masih terus memberikan sugesti positif buat diri sendiri kalau SC tidak menyakitkan. Kalau ini adalah yang terbaik karena memang dede bayi ditakdirkan untuk lahir ke dunia dengan jalan operasi caesar. Beruntung banget saya sempat ikut kelas hypnobirthing sebelumnya. Walaupun gagal melahirkan pervaginam, tapi segala macam pelajaran tentang sugesti positifnya membantu saya buat mengurangi rasa takut dan kesakitan jelang SC.

(Baca juga: Cerita Kehamilan Ketiga: Ikut Kelas Hypnobirthing)

Jadi kira-kira beginilah pengalaman saya jelang dan saat menjalani SC:

Pukul 04.30Saya sempat sarapan dulu karena beberapa jam setelah ini saya harus puasa. SC saya direncanakan pukul 15.00
Pukul 05.30Berangkat ke RS
Pukul 06.30Tiba di RS dan menyeleseikan segala bentuk administrasi sebelum masuk ke kamar.
Pukul 07.00Mulai puasa selama 8 jam
Pukul 07.30Masuk ke kamar, ganti baju kimono, cek EKG, ambil darah, cek denyut jantung bayi, cukur rambut vagina, masukin obat lewat infus
Pukul 14.30Perawat datang dan dibawa menuju ruang operasi. Namun sebelum benar-benar sampai ke ruang operasi terlebih dahulu ditempatkan di ruang persiapan operasi. Suami masih bisa menunggui. Nggak berapa lama dr Prima, dokter anestesi yang akan bertugas datang menjelaskan tentang anestesi yang akan diberikan pas operasi yaitu suntikan epidural yang dilakukan di tulang belakang untuk bius lokal selama SC.

Setelah disuntik, dr Prima bilang efeknya bagian kaki akan menghangat lalu perlahan akan mulai mati rasa sedangkan efek bius sesudahnya pasien akan merasakan rasa dingin. Dr Prima juga bilang, efek bius tidak membuat benar-benar mati rasa tetapi hanya mematikan rasa nyeri. Saya masih bisa merasakan sentuhan apalagi di bagian yang dilakukan operasi. Dr Prima juga bilang saya nggak perlu takut karena operasi akan dilakukan apabila pasien sudah benar-benar nggak bisa merasakan sakit.

Pukul 15.00Saya dibawa oleh seorang suster dan dr Prima ke ruangan operasi. Suami sudah nggak bisa ikut. Jangan ditanya rasa groginya gimana apalagi merasakan ruangan operasi yang kesannya dingin, kaku, dan menyeramkan. Tapi saya nggak boleh tegang, takutnya malah memperburuk kondisi fisik seperti mendadak tekanan darah naik, misalnya. Di saat inilah hypnobirthing berfungsi banget, sungguh! Saya berusaha relax dengan menarik nafas panjang dan menghembuskannya.

Setelah sampai ruangan operasi saya diminta pindah tempat tidur ke tempat tidur operasi. Sebelum benar-benar berbaring, dokter melakukan suntik epidural buat saya. Caranya saya harus duduk dengan memeluk bantal. Kata banyak orang yang sudah pernah SC, suntikan ini sakit banget dan bikin trauma. Oke, saya harus relax. Tarik nafas panjang, hembuskan, dan kasih afirmasi dalam hati kalau suntikannya nggak sakit. Amazing! Benar-benar nggak sakit dan bikin trauma. Cuma kayak kegores jarum-jarum aja karena di bagian yang disuntik pun sudah diberi alkohol. Suntikan epidural ini sakitnya nggak ada apa-apanya dibantikan suntik ILS, sumpah!

Setelah suntikan epidural diberikan, saya disuruh berbaring. Saking takutnya kalau-kalau belum baal tapi keburu dibelek, saya goyang-goyangkan kaki terus sampai-sampai susternya bilang ke dokter kaki saya masih goyang-goyang dan disuruh diam, haha. Selama itu pula saya dipasang banyak alat. Tangan kanan dan kiri dibentangkan, dikasih selang oksigen, dikasih alat entah apa namanya di bagian dada, dikasih semacam penghalang di bagian dada biar saya nggak bisa melihat proses belek-belekan. Suster dan dokter yang bertugas satu-persatu berdatangan tapi saya nggak lihat Prof Jacoeb datang, saya mikirnya malah jangan-jangan Prof Jacoeb nggak ikut mengoperasi tapi pas di tengah-tengah operasi saya ternyata dengar suaranya. Sebelum operasi itu pula, dr Prima yang ngajakin saya ngobrol dan menenangkan saya.

Pukul 15.30Operasi benar-benar dimulai tapi sebelumnya didahului berdoa terlebih dahulu. Saya dengar suster bilang, operasi dipimpin oleh Prof Jacoeb makanya saya mikir ´Oh, Prof udah datang tapi kapan ya? Saya nggak liat´. Mungkin saya udah mulai kebius sampe ke mata kali ya alias ngantuk makanya udah nggak konsen lihat orang.
Pukul 16.00Saya udah ngantuk banget pas operasi. Saya coba buat melek tapi susah banget. Saya dengar suara dokter yang bilang intinya posisi bayinya susah diambil. Saya juga dengar suara Prof Jacoeb yang mengarahkan dokter lainnya yang notabene adalah menantunya buat mengubah strategi buat mengambil si dede bayi. Suara Prof Jacoeb kayak yang sabar banget buat mengarahkan alias nggak buru-buru karena ternyata emang posisi bayinya susah karena melintang banget. Selama itu pula saya dengar suara kayak ember diisi air.

Nggak berapa lama ada instruksi buat mendorong si bayi biar keluar. Sebelumnya saya emang dikasih info bahwa nanti akan ada seorang suster yang mendorong bagian dada saya buat membantu mengeluarkan posisi bayi tapi kali ini dorongannya lebih dahsyat karena posisi bayi yang sulit sampai-sampai dokter anestesinya pun ikutan mendorong. Rasanya pas didorong itu sakit banget. Bayangkan, di daerah ulu hati ditekan sama lengen 2 orang, suster dan dokter anestesi. Saya ingat, 1 tangan dr Prima menggenggam tangan kiri saya trus bilang ¨Kalau sakit, pegang tangan saya aja¨. Saya cuma bisa mengerang-erang sambil meremas tangan dr Prima. Pas momen itu kayaknya saya udah nggak kuat melek, yang saya lihat cuma putih-putih aja.

Entah karena ditambah bius atau apa, karena setahu saya kayak ada instruksi tambah bius lewat infus, saya jadi ngantuk buangeeett. Asli nggak bisa ketahan. Tapi saya masih dengar ada suara bayi dibawa lari trus dr Prima bilang ¨Bayinya udah lahir bu, alhamdulillah¨. Saya cuma senyum abis itu merem lagi dan masih diobok-obok di bawah sana. Entah karena sakit atau kayak mengigau itu, saya merintih-rintih. Saya merasa ada yang menyentuh-nyentuh di bagian yang dioperasi tapi memang nggak berasa disayat-sayat.

¨Tidur aja bu kalau ngantuk,¨begitu kata dr Prima sesudah bayi dilahirkan. Saya pun emang pengen tidur saking ngantuknya. Bahkan karena tidur ini pula, bayinya jadi nggak IMD. Kata dokter anak memang bayinya sempat mengkhawatirkan karena pas lahir sempat nangis lalu nggak nangis kemudian beberapa menit baru menangis lagi. Makanya buru-buru diobservasi. Saya cuma ingat pas bayinya udah dibersihkan dan dipakein bedong, didekatkan ke saya dan dicium-ciumkan ke pipi sambil ada yang bilang ¨Ini bayinya ya, Bu¨. Setelah itu saya tidur pulas.

Pukul 17.00Operasi sudah selesai. Satu per satu dokter udah keluar ruangan operasi. Saya dibangunkan sama suster trus dibilang ¨Ibu tidurnya pulas banget sampe ngorok¨. Hahaha, ya ampun beneran nggak berasa tapi memang ngantuk parah. Bahkan saat sudah selesai dan dipindahkan menuju ruang pemulihan saya masih ngantuk buanget.

Yang kata orang kalau habis operasi caesar akan kedinginan, saya malah nggak. Memang sih ruangan dingin dan saya merasa dingin tapi cuma di bagian tangan. Saya pernah merasakan yang jauh lebih dingin dari ini yaitu pas island hoping kena badai di Belitung. Karena dinginnya belum sedingin pas saya island hoping makanya saya masih bisa tahan.

Pukul 17.30Saya udah dibawa ke ruang pemulihan trus dihangatkan pakai alat nggak tahu apa namanya, pokoknya ada selangnya kayak vacum cleaner, haha. Masih ditungguin seorang suster dan dr Prima. Sayanya juga masih teler karena ngantuk banget sampai-sampai pas dr Prima pamit dan bilang ¨Selamat ya, Bu¨ saya cuma bilang ¨Makasih, dok. Saya ngantuk banget¨ habis itu saya tidur lagi sampai jam 18.30.
Pukul 18.30Saya keluar dari ruang pemulihan menuju kamar perawatan. Pas keluar sih nggak langsung ke ruang perawatan tapi menunggu dede bayinya biar bareng karena mau rooming in. Setelah kira-kira pukul 19.00 saya sampai di ruang perawatan sama bayinya dan semua perhatian pun tertuju ke si baby, saya dicuekin, haha.

Malam itu, kaki saya masih berasa baal efek bius tapi suster udah menginstruksikan buat belajar miring kanan dan kiri buat menyusui dan biar nggak kaku serta cepat sembuh. Pas baru banget sampai kamar sih belum terlalu kerasa sakitnya, baru pas mulai hilang biusnya baru deh nyeri melanda. Tapi yang paling berasa di daerah perut bekas dorongan tangan, rasanya perut kayak njarem habis dipukul gitu. Kayak saya pas zaman ikut karate trus perutnya sakit karena kepukul atau ketendang pas berantem.

19 Oktober 2018 pukul 19.00Saya udah harus belajar jalan. Mulanya belajar duduk tegak dulu sih. Jadi suster menegakkan sandaran tempat tidur saya sampai 90 derajat setelah itu perlahan kaki saya diminta digerakkan turun keduanya terus tempat tidur saya diturunkan sampai kaki bisa menyentuh lantai. Kemudian barulah saya perlahan berdiri trus berjalan. Oh ya, pas waktu ini saya juga udah buka kateter biar nggak ribet kalau mau jalan. Awalnya pas mau jalan masih berasa sakit di perut tapi katanya memang harus dipaksakan biar lekas sembuh dan nggak kaku. Sampai esok harinya, saya masih harus banyak moving biar badannya lemas dan cepat pulih.
20 Oktober 2018Saya udah mulai terbiasa jalan, sudah boleh mandi sendiri juga tapi saya baru lap-lap aja belum mulai mandi karena takut pingsan, haha. Pas sudah boleh mandi sendiri ini saya juga nggak lagi pakai popok dewasa tapi sudah bolej pakai celana dalam dan pembalut.
Aqsa pas habis lahir banget

Overall, pengalaman SC saya nggak seburuk yang dibayangkan sebelumnya. Tapi memang SC itu sakitnya pascaoperasi jadi pemulihannya lebih lama. Beda banget sama zaman saya lahiran Azka dulu secara normal, sehari setelah lahiran juga sudah bisa ngapa-ngapain dan bebas gerak.

Saya nggak tahu entah ini dialami oleh semua perempuan yang pernah SC atau nggak, tapi drama SC saya justru terjadi pas mau BAB. Seminggu setelah SC saya baru bisa BAB dan itu penuh perjuangan banget, saya sampai mau pingsan di kamar mandi karena dilema susah BAB tapi kebelet sementara saya nggak bisa ngeden karena takut jahitan jebol. Sebenarnya sesaat sebelum pulang dari RS saya sudah dikasih obat pencahar buat BAB dan baru diperbolehkan pulang sama dokter kalau udah BAB. Tapi yang ada saya nggak bisa-bisa BAB karena nggak kebelet plus waktu itu suster keburu sibuk ngurusin persiapan kepulangan saya dan berbagai tes-tes buat bayi. Jadi aja nggak ngeh sama masalah BAB ini. Saya tetap bisa pulang walaupun belum BAB.

Sampai sekarang, bahkan sampai mau sebulan pasca-SC sakitnya masih berasa terutama di kulit bagian atas dan bawah jahitan. Yang pasti perut saya juga jadi nggak mulus karena ada bekas jahitannya, haha. Saya juga bebas dari stretchmark yang katanya bakalan dialami sama ibu hamil.

Pemulihan pasca-SC selain menggunakan obat dari dokter juga ditunjang sama makanan dan rekomendasi disinar. Pascabuka jahitan (yang ternyata saya tahu benang yang buat jahitnya kayak benang layangan yang terbuat dari plastik), Prof Jacoeb merekomendasikan saya buat disinar biar luka cepat kering. Saya disinar 3 kali berturut-turut dengan sekali penyinaran 15 menit. Sementara untuk makanan, saya direkomendasikan buat makan banyak putih telur dan ikan gabus.

Itu dia pengalaman SC dari saya yang ternyata tak seseram yang saya bayangkan tetapi tetap saja terasa sakit. Dari situ saya jadi tahu, SC ataupun melahirkan pervaginam dua-duanya punya sisi pengorbanan dan kesakitan sendiri. Jadi, apapun jalan melahirkan yang ditempuh seorang perempuan dia tetap akan menjadi ibu yang sejati buat anaknya. Jadi, udahan aja lah war war-nya itu, kita damai saja.

Baca Juga:   Menjadi Tua Itu Pasti Tetapi Penuaan Kulit Harus Dihambat
1 Comment
Previous Post
Next Post