#CeritaIbu: Pertama Kali Membawa Aqsa Pijat Bayi dan Berenang

#CeritaIbu: Pertama Kali Membawa Aqsa Pijat Bayi dan Berenang

Sejak baru lahir sampai diajak pulang kampung, yang mana waktu itu berusia 3,5 bulan, Aqsa belum pernah dipijat. Kalau orang-orang tua yang dengar pasti heran, kok nggak dipijatin. Lha habisnya gimana sayanya masih belum nemu tukang pijat di daerah sekitaran rumah. Mau pijat sama dukun pijat yang udah tua kok ya kurang percaya apa gimana gitu, takut.

Maklumi ajalah karena saya dapat Aqsa kan lama jadi kalau mau ngapa-ngapain kudu pakai pertimbangan matang. Pengen pijatin bayi ya pengennya di tenaga profesional pijat bayi macam perawat bayi gitu atau sekalian di salon atau baby spa yang menyediakan service pijat bayi. Kalau di dukun pijat yang udah tua takut kecetit lah, nggak tau urat lah, atau ketakutan yang lain. Maklumi saja ya ketakutan ibu baru yang nunggu anak sampai 5 tahun pernikahan ini.

Baca Juga:   Cerita Program Hamil Ketiga: Akhirnya Garis Dua

Dari lama saya sih udah berangan-angan pengen ke baby spa. Sayangnya, kalau mau pijat dan berenang di baby spa harus nunggu sampai usia 3 bulan atau berat badan bayi minimal 6 kg. Ya sudah, saya harus sabar. Padahal saya udah pengen bawa Aqsa buat pijat dan berenang plus ibuknya ini pengen ikutan nimbrung pijat juga, hahaha. Yang terakhir sik sebenernya yang pengen juga.

Sampai akhirnya Aqsa usia 3 bulan dan saya serta suami disibukkan dengan rencana-rencana pulang kampung. Hari-hari libur kami diisi dengan packing dan segala macamnya. Plus kemalasan yang mendera buat mencari tahu alamat pijat bayi terdekat yaitu Mom n Jo Bintaro. Jadilah sampai kami pulang kampung, keinginan pijat bayi dan berenang buat Aqsa belum terpenuhi. Bhaaayyy….

Baca Juga:   #CeritaIbu: Pengalaman Pertama Berkereta Api bersama Bayi

Pas di kampung, rencana pijat dan berenang bayi muncul lagi. Untungnya di kota kami tinggal, Purworejo tercinta, udah ada fasilitas ini. Namun, lagi-lagi terhalang karena banyaknya acara keluarga yang harus dijalani. Dari mempersiapkan adik ipar saya yang mau nikahan sampai aqiqahan Aqsa yang bikin hari-hari saya dan suami jadi sibuk. Maka pas suami sudah pulang lagi ke Jakarta dan saya ditinggal di rumah, jadinya cengo karena nggak jadi baby spa. Tempat baby spa-nya jauh dari rumah dan saya nggak ada mobil plus terlalu malas naik angkot.

Pijat bayi dan berenang buat Aqsa ini akhirnya terjadi nggak disengaja. Karena jengah dengan antrian dokter anak yang sampe puluhan cuma buat imunisasi, akhirnya malah kami jadikan sekalian pijat dan berenang buat Aqsa. Tadinya mau pijat dan berenang di tempat dokter anaknya, tapi ternyata selain ngantri juga udah nggak ada fasilitas berenangnya. Mumpung Mbah Kung-nya Aqsa lagi selo buat nganterin, akhirnya kami jadikan aja cuss ke tempat baby spa terpopuler di Purworejo: BUNDA ESTI.

Tempat baby spa Bunda Esti ini letaknya di Jalan Setiabudi no 3, Purworejo. Letaknya di dekat Alun-Alun Purworejo, dekat Dekranasda (tempat saya liputan Batik Purworejo) dan SMK Penabur serta sejajar (tapi agak masuk dikit sekitar 20 meter) dengan Masjid Agung Purworejo. Bunda Esti ini berlabel fisioteraphy baby spa, jadi memang nggak cuma buat baby spa tapi juga ada service khusus buat terapi anak-anak berkebutuhan khusus seperti celebral palsy atau terapi-terapi motorik yang lain. Kalau pelayanannya sendiri ada banyak mulai dari pijat, berenang buat anak, nebu, sampai persalonan anak. Harusnya kalau di webnya sih ada servis buat ibu juga, tapi pas saya tanya di tempatnya ternyata nggak ada. Jadilah yowes buat Aqsa aja.

Baca Juga:   Batik Purworejo, Siap Bersaing di Tingkat Nasional Maupun Internasional

Saya ambil paket Complete Baby Treatment yang terdiri dari baby massage dengan berbagai pilihan minyak organik atau alami dan juga berenang atau baby hydrotherapy. Harga nett-nya 122.000 per paket dan bisa dibayar pakai debit alias gesek, yeayyy. Seneng banget saya tuh soalnya di Purworejo kan masih jarang tempat yang bisa bayar pakai gesek selain di Indomaret atau Alfamart.

Ada banyak pilihan oil yang ditawarkan, tapi saya pilihkan lavender buat Aqsa. Oh ya, sebelum sesi pijat dimulai mbak terapisnya akan memperkenalkan diri dan memakai apron khusus. Pijatnya juga di ruangan khusus gitu, lesehan. Untungnya saat itu hari kerja dan nggak banyak yang kesana. Pas pijat aja cuma Aqsa seorang. Mikirnya waktu itu bagus deh jadi mijatnya juga bisa santai dan tenang. Takut Aqsa malah rusuh kalau banyak orang, apalagi kalau ada yang nangis.

Di Bunda Esti Purworejo pijatnya di matras khusus lesehan gitu dengan alas kain. Yang dipijat detail banget mulai dari dada, perut, kaki, tangan, jari-jemari, sampai muka. Durasi pijat 45 menit sementara berenang 15 menit. Awalnya Aqsa senang banget dan anteng pas dipijat bagian dada, perut, kaki, dan tangan. Tapi pas tengkurep dia lama-lama nangis, hahaha. Kayaknya antara bosan dan capek harus nahan kepala sementara dia belum bisa lama nahan kepala. Nangisnya makin-makin saat dipijat mukanya. Kata bulik saya yang juga pemijat bayi, bayi biasanya memang nggak suka kalau disentuh-sentuh bagian wajah.

Sebelum berenang, Aqsa saya nenenin dulu karena masih nangis. Sembari mbak-mbaknya juga siapin air hangat di bak berenangnya. Di sini ada 2 bak berenang buat bayi. Yang saya suka di Bunda Esti adalah pas berenang baby dipakaikan clodi alias nggak telanjang bulat-bulat. Jadi kalau mau foto atau videoin aman. Clodi buat yang cowok sama cewek juga warnanya beda, kalau cowok kuning sedangkan cewek pink. Tapi pelampung buat berenangnya kayaknya sama aja. Saya malah baru ngeh Aqsa berenang pakai pelampung Frozen warna pink gara-gara saya ngirimin foto berenangnya ke keponakan di WA.

Pas mulai berenang Aqsa senang walaupun rada gelagepan gitu. Mungkin karena kaget dan belum terbiasa kali ya. Sama dia emang rada nggak suka sama air yang gerak-gerak kayak air dari kran gitu. Tapi kakinya langsung menyesuaikan sih kecipak-kecipak digerakin. Gaya banget deh pokoknya. Saya sama ayahnya menyemangati di pinggir bak biar dia nggak mewek karena lama-kelamaan dia kayak mau nangis, haha. Kayaknya gara-gara capek apa mukanya mungkin kecipratan air. Oh ya, sebelum berenang mbak terapisnya juga kasih tahu waktu mulainya dan kira-kira kapan berakhir (durasi 15 menit).

Tapi belum sampai 15 menit Aqsa udah nangis kejer. Kayaknya antara kaget, capek, sama bosan. Udah dihibur segala cara ternyata nggak mempan. Akhirnya udahan aja deh, kasian juga sama anaknya. Segera dia dibilas dan dimandiin di baby bather di sink sebelah bak berenang, dipakaikan minyak telon, popok, dan baju. Selesai deh treatmentnya.

Yang saya suka dari Bunda Esti ini adalah tempatnya bersih, bersih banget malah. Nggak ngerti kalau pas ramai ya. Ini saya kebetulan pas sepi jadi enak banget, tempatnya bersih dan adem. Cuma parkirannya memang kecil buat yang bawa mobil. Terapisnya juga ramah-ramah. Kalau buat yang mengantri atau nungguin bisa di bagian depan dekat kasir. Di situ juga menjual barang-barang kebutuhan bayi tapi nggak banyak sih.

 

ruang tunggu pijat bayi bunda esti purworejo
ruang tunggu pijat bayi bunda esti purworejo

Selesai treatment, saya, ayahnya, dan Mbah Kung makan dulu di tempat soto ayam. Nggak lama pas kita makan, Aqsa bobok pulas sampai pulang ke rumah. Malamnya dia juga boboknya jadi pulas setelah kemarin-kemarin memang capek karena keseringan diboyong tempat Nenek dan Mbah plus habis jalan-jalan ke Jogja juga.

Baca Juga:   ┬┤Piknik Tipis-Tipis┬┤ Pertama Bertiga ke Yogyakarta

Btw, Bunda Esti ini ternyata selain di Purworejo ada juga cabangnya di Jogja, Kebumen, dan Pekanbaru. Duh, ngarep banget nih saya ada cabangnya di Jakarta dengan harga yang sama karena murce alias murah dibanding brand sebelah yang udah terkenal itu, hahaha. Dasar mak-emak memang jiwanya suka yang murah-murah sih!

 

0 Comments
Previous Post
Next Post