Dealing with Trauma

Hallooo rumah sakit, hallooo SpOG. Saya datang lagi. Tapi kali ini buat program hamil (lagi). Hmmm…masa iya sih mau trauma mulu. Masa iya sih mau takut terus. Masa iya sih mau sedih berkepanjangan. Keburu tua keleus ya kalo berkutat sama begituan mulu.

Setelah menimbang dan memikirkan, akhirnya memutuskan buat TTC (trying to conceive) lagi. Saya sadar sesadar-sadarnya dengan kondisi saya yang sangat tidak mungkin untuk hamil secara alami alias harus dibantu dokter. Maka akhirnya dengan segenap kekuatan dan keberanian, program hamil ke dokter yang awalnya mau dimulai bulan April dimajukan jadi bulan Februari. Mumpung sayanya juga masih semangat.

Setelah browsing, akhirnya kami mencoba ke dokter yang baru yaitu dr Caroline Tirtajasa, SpOG (K) di RS Omni Pulomas. Alasannya selain praktek rumah sakitnya dekat sama rumah, kami masih malu kalo harus balik ke dr Budi Wiweko. Takut ditanya-tanya lagi setelah ngabur, hehe. Selain itu, dari hasil browsing, boleh juga nih liat track record dokternya dan juga penasaran gimana rasanya ke obgyn cewek.

Alhasil, kami pun ke dr Caroline hari Sabtu pagi. Sayangnya, nomor antrian ngga bisa reservasi lewat telepon atau online. Jadi sistemnya, siapa cepat dateng. Dokternya di jadwal mulai praktek jam 9 pagi. Dateng jam setengah 10 dan udah dapet nomer 26 aja donk. Kaget, banyak banget ternyata pasiennya. Dan setelah ditanya sama susternya baru sampai no 2 dan dokternya lagi visit dulu. Wooow…

Setelah pemeriksaan dasar (berat badan dan tensi), kita memutuskan buat keluar makan dulu. Kebayang dong lamanya masih harus nunggu 24 antrian lagi. Inget pas jaman dulu masih di Klinik Yasmin kalo nunggu lama banget. Akhirnya saya memutuskan makan KFC di Cempaka Putih. Hmmm ngga sehat yah? Mau gimana lagi soalnya suami mau sambil buka laptop ngerjain kerjaan. Mau ke daerah Rawamangun takut rumah makannya masih pada tutup.

Kami balik 2 jam kemudian. Tanya suster sudah sampai antrian nomer berapa dan ternyata sudah sampai no 36 ajah. Kita salah perkiraan, kirain masih nomer belasan. Disuruh tunggu bentar lalu masuk. Ketemu dokternya, bilang kalo mau program hamil setelah IUFD dengan jadwal menstruasi yang ngga teratur. Ditanya pernah tes lab atau hsg. Saya pernah tes prolaktin dan suami pernah tes sperma. Tapi karena hasil tesnya entah kemana, makanya disuruh tes lagi. Padahal itu tes belum kadaluarsa (masa kadaluarsanya setahun katanya). Dan seperti yang sudah-sudah, akhirnya disuruh USG transvaginal.

Pascamelahirkan, USG transvaginal berasa sakit banget. Perkiraan saya sih mungkin masih trauma cek bukaan dulu. Diliat sel telurnya banyak tapi kecil-kecil. Dokter bilang saya kena PCO (polycystic ovary syndrom), makanya menstruasi ngga teratur. Hmm…padahal dulu dr Budi ngga pernah bilang saya PCO. Jadi sedikit down deh.

Selesai diperiksa, saya diresepin obat sama rujukan tes. Kali ini disuruh tes hormon prolaktin, FH, FSH, AMH, CA 125, sama HSG. Dan suami disuruh tes ulang sperma. Tapi kali ini tes harus dilakukan di hari ke 2 atau 3 menstruasi sebelum jam 9 pagi. Sebelum tes pun harus puasa 10 jam dulu. Sementara menstruasi saya kacau balau. Makanya saya diresepin obat pemancing menstruasi. Trus HSG harus dilakukan di hari ke 8 atau 9 menstruasi. Kalo suami, standar lah harus puasa berhubungan 3 hari. Nanti datang lagi kalau hasil tes sudah ada.

Periksanya cepet juga, sekitar 10 menit. Hmm, pantesan antriannya cepet. Akhirnya saya pun pulang dengan diberi beberapa obat, antara lain:

– Primolut N Tab 5mg 20 biji yang harus diminum 2 kali sehari, ini gunanya buat mancing menstruasi. Kata dokter kalo obatnya habis, menstruasinya dateng biasanya.
– Antibiotik siclidon kapsul 100mg yang harus diminum 2 kali sehari mulai sehari sebelum HSG dan harus dihabiskan
– Tramal suppositoria 100mg yang digunakan sejam sebelum HSG dimasukkan ke dalam anus

Oh ya, dibanding di Klinik Yasmin, obatnya lebih murah. Cuma biaya dokternya lebih mahal yaitu Rp 350.000 (di Klinik Yasmin biaya dokter Rp 250.000). Biaya USG transv juga lebih mahal yaitu Rp 168.000 (di Klinik Yasmin Rp 135.000). Tapi biaya rumah sakitnya lebih murah yaitu Rp 35.000, sedangkan di Klinik Yasmin Rp 50.000 (biaya Klinik Yasmin ini biaya tahun 2014 lalu). Total berobat disini habis sekitar Rp 700.000, yah beti lah alias beda tipis sama di Klinik Yasmin dulu.Yang sama adalah dua-duanya periksa kesuburan yang ngga dicover asuransi, hiks. Semoga berhasil. Bismillah…

-jawzq-

1 Comment
Previous Post
Next Post