Haru Biru Hari Baru

Ini cerita hari pertama.saya masuk kerja. Iya, hari pertama setelah tiga bulan cuti, dikasih rehat setelah kehilangan Azka. Akhirnya setelah tiga bulan yang diisi dengan bobo-bobo, makan, nulis, nonton tv ini selesai. Saya rindu Kawasan Industri Pulogadung yang macet dan kantor dengan teman-teman yang hangat. Padahal dulu paling males kalau memulai hari dengan bekerja. Tapi kali ini semangat 45.

Hari pertama kerja yang ada di bayangan pasti akan penuh dengan haru biru. Ditambah lagi saya grogi, berasa anak baru hari pertama kerja. Pasti semua tempat dan momentum akan membangkitkan kenangan akan Azka. Belum lagi orang-orang yang bertanya “Kok udah lama ngga keliatan?” atau “Udah melahirkan?” atau “Babynya cewek apa cowok?” atau “Gimana anak? Sehat?” atau “Udah isi lagi belom?”dst dst yang bikin haru biru. Dan ternyata memang begitu. Tapi ternyata haru biru hari pertama kerja bukan sepenuhnya disebabkan oleh berbagai kenangan dan pertanyaan, tapi lebih karena hujan dan banjir. Ini hujan dan banjir air ya, bukan hujan air mata dan banjir kenangan.

Hari pertama masuk sudah disambut oleh hujan semalaman yang ngga kunjung reda sampai waktunya berangkat. Jangan tanya hujannya gimana, iya deras. Ditambah drama berangkat ke kantor yang makan waktu 1,5 jam (biasanya cuma 15-20 menit) karena semua akses jalan banjir dan terpaksa harus muter lewat Galur-Senen-Salemba-Pramuka-Pemuda (rumah saya di Serdang, Kemayoran). Sampai Kawasan Industri Pulogadung, eh belum sampai pintu masuknya tepatnya, sudah macet ampun-ampunan tepatnya dari depan RS Antam. Ditambah di samping kantor yang katanya banjir jadilah ngga bisa dilewatin, harus turun di jalan, dan terpaksa harus naik elf jemputan dari kantor.

Sambil menunggu camera person yang tak kunjung dateng karena kehujanan di jalan juga, saya memandang halaman kantor yang makin lama makin tinggi airnya. Untung akhirnya bisa keluar kantor pakai mobil liputan yang nekat nerobos air yang sudah sepinggang. Sempet khawatir sih takut mogok, karena kalau mogok, saya dan camera person yang notabene cewek-cewek terpaksa harus dorong mobil. Kan ngga lucu kalo ini terjadi.

Selalu ada untung dari setiap peristiwa, itu kata orang Jawa. Untunglah hari itu banjir dan lalu lintas ngga kondusif, jadi liputan pun ngga kondusif alias ngga bisa liputan. Saya cuma keluar kantor, jemput temen yang ngga bisa ke kantor karena Transjakarta ngga jalan, makan di Cut Meutia, anter temen balik, lalu saya pulang. Nah di sinilah puncak dramanya.

Saya pulang diantar mobil liputan yang cuma bisa ngedrop sampai Jalan.Kodam, Cempaka Mas. Sudah feeling ngga enak karena dari Galur-Cempaka Putih jalurnya sudah tidak kondusif, karena hanya jalur cepat ke arah Pulogadung yang berfungsi. Yang lain sudah lumpuh karena banjir. Di satu jalur itulah banyak orang jalan, lawan arah, motor mogok, truk-truk jemput orang, orang liat banjir, sampe orang pake motor melintang ngobrol di tengah jalan. Suami saya udah ngga bisa jemput karena banjir sekitar rumah yang semakin tinggi. Akhirnya terpaksalah saya pulang jalan kaki.

Iya, jalan kaki dari Cempaka Mas sampai rumah yang jaraknya kurang lebih satu kilometer. Tapi kali ini ditemani air banjir setinggi paha. Rasanya sedih banget harus jalan walopun hampir semua orang juga seperti saya, jalan kaki menuju rumahnya. Berasa ngenes banget jadi korban banjir. Saya cuek, tapi tetep pake jaket karena takut dipanggil-panggil orang karena pake seragam kantor saya yang merah ngejreng dengan tulisan gede di punggung “Memang Beda”. Rasanya ini bukan pertama kali saya ngobok air banjir tapi kok ngenes ya. Manja? Enggak sih, saya dulu langganan liputan banjir. Dari Kampung Pulo, Petogogan, Pondok Labu, Grogol, Mangga Dua, Pluit, sampe Teluk Gong. Bahkan tiga hari ngga pulang karena harus stay demi banjir. Ngobok airnya tiap hari tapi itu dulu dan saya wartawannya, bukan korban. Nah sekarang? Saya korban banjir juga.

image

Sambil bawa payung karena gerimis masih mengguyur, saya sempat ngobrol sama bapak yang searah dengan rumah saya. Liat kecoa, uler kecil, sampe tikus mati di jalan. Arusnya lumayan deres sambil tegakin berdiri karena takut limbung malah kecebur nanti disorakin orang. Kaki rasanya udah kayak habis berenang berapa puluh puteran karena pegal lawan arus. Akhirnya sampai rumah. Trus sampai rumah gimana?

Sampai rumah mati listrik. Air sudah mau masuk rumah dan barang-barang sudah diungsiin. Duh begini amat ya, padahal daerah rumah saya yang paling jarang banjir, jadilah daerah lain tambah kelelep. Dan hujan pun masih deres tapi mati gaya ngga bisa ngapa-ngapain. Akhirnya tidur sajalah sampe sore.

banjir

Malemnya sampai besok masih mati listrik. Beberapa orang sudah mulai mengungsi di mesjid. Air sudah sedikit surut tapi masih ada genangan. Karena ngga bisa masak, akhirnya kami makan pake nasi bungkus bantuan yang dibagi-bagi sama Pak RT. Oya, bantuannya cuma dua nasi putih bungkus sama dua bungkus mie instan mentah. Untung gas masih ada, saya masak aja itu nasi putih jadi nasi goreng biar nafsu makan ada. Fiuh….

Jadi alhasil saya dan orang-orang di sini mati listrik sampai keesokan harinya. Karena orang pada bergantung sama magic com dan ngga bisa masak nasi, tukang jajanan dari ketoprak, nasi goreng, pecel lele, martabak, nasi bebek pada ludes diserbu orang dalam tempo sesingkat-singkatnya. Ditambah lagi banyak tukang dagang dadakan di depan gapura, tapi tetep aja banyak yang ngantri beli. Jadi agak susah cari makan dan harus cari yang agak jauh. Warga udah kayak ngga makan seminggu, pada berebutan.

Akhirnya listrik nyala juga keesokan harinya. Oh ya, gara-gara banjir saya jadi ijin lagi sehari, padahal baru sekali masuk kantor. Habis mau gimana lagi, akses jalan susah dilewatin. Untung sekarang semua di daerah saya sudah surut. Ah saya kebayang yang belum juga surut atau malah banjirnya sampai ke atap rumah. Atau kebayang di situasi seperti itu ada orang mau melahirkan. Padahal kalo Azka masih ada, HPL-nya sudah dekat nih. Hmmm…mungkin ini hikmahnya.

-jawzq-

0 Comments
Previous Post
Next Post