Mudik

Ini bukan mudik pertama di hidup saya. Tapi mudik kali ini terasa berbeda. Ini mudik pertama setelah saya menikah, mudik setelah hampir empat tahun tidak merasakan hangatnya berlebaran bersama keluarga. Ini mudik pertama saya sebagai seorang istri, mudik pertama bersama suami. Ini mudik pertama juga dimana waktu mudik dibagi untuk dua keluarga.

Mudik ini sebenarnya sudah direncanakan dari jauh-jauh hari karena tiket sudah niat dipesan dari H-90. Kami memang sengaja mau naik kereta, karena kemudahan akses ke rumah yang tinggal turun udah sampai rumah (karena rumah belakang stasiun). Selain itu ngga pernah kepikiran mudik via jalur darat (naik bus atau bawa mobil) mengingat pengalaman orang-orang yang butuh sampai berpuluh-puluh jam di dalam mobil. Trus ngga kepikiran juga naik pesawat karena buat sampai ke rumah harus nyambung lagi naik kereta, capek.

Tadinya tahun ini sangsi bisa mudik karena tahu sendiri lah ya pekerjaan jadi jurnalis ngga ada liburnya. Cuti udah diajuin dari dua bulan sebelumnya juga masih ragu di-acc atasan karena takut ada yang ngiri kalo satu dikasih cuti nanti yang lainnya pengen. Eh ndilalah kersaning Gusti Allah dapet cobaan jadi aja dapet cuti keguguran 45 hari, jadi liburnya tambah panjang deh sampai bosen.

Mudik tahun ini banyak hikmahnya. Paling ngga, rumah saya jadi rame karena semenjak simbah meninggal, saudara jadi jarang mudik. Jadi ibu dan bapak saya sepi kalau Lebaran. Selain itu, ibu mertua juga habis kecelakaan dan belum boleh banyak gerak jadi deh bisa bantuin masak-masak menyalurkan hobi masak rica-rica entog yang pueedeess. Oh ya, selain opor ayam dan ketupat, di daerah Kutoarjo dan Purworejo, rica-rica entog sudah jadi makanan khas kala Lebaran. Dan, tambahan lagi ternyata di lingkungan kampung suami justru pecel jadi makanan khas. Ini nih yang paling ngga jadi oase di padang pasir, makan sayur di tengah hantaman berbagai makanan berlemak tinggi. Apalagi kalo dimakan pake kerupuk khas kampung, enaakk dan segar.

Enaknya mudik kali ini (lagi-lagi) bisa menikmati udara segar di kampung, liat matahari terbit di tengah sawah, jalan-jalan silaturahmi ketemu sodara, ke makam Azka, trus menikmati kulineran di Kutoarjo, dari bakmi Pak Edhi sampe dawet ireng. Oh ya, yang mampir Kutoarjo atau sekedar lewat, bisa cobain bakmi Jowo Pak Edi di dekat Pasar Kutoarjo. Ini kuliner yang ngga boleh dilewatkan kalau kami pulang, dijamin endeus banget rasanya. Seporsi bakmi Jowo penuh hanya Rp 15.000 dan perut pun kenyang.

Selain itu, mudik kali ini kenalan sama tradisi baru karena ini pertama mudik ke rumah suami. Makan makanan khas Lebaran di rumah orang-orang, dari soto, opor, rica-rica, sampai pecel. Makan kue khas Lebaran dari nastar sampai tape ketan. Pokoknya full makan-makan terus, sehari bisa sampai enam kali makan.

Salat Ied kali ini saya lakukan di mesjid dekat rumah suami. Habis salat, isinya makan-makan mulu. Ngga lupa ke makam Azka (edisi ibu kangen) terus silaturahmi sama saudara dan banyak tamu. Inget silaturahmi inget makan-makan lagi, guilty pleasure yak biarin nanti dietnya pas udah sampai Jakarta lagi.

Sayangnya, mudik kali ini ngga sempet jalan-jalan wisata. Padahal tadinya pengen Jogja. Tapi berhubung kita mudiknya kebanyakan hari puasanya (mudik dari H-7 sampai H+2) jadi deh ngga jalan-jalan kemanapun. Paling banter ke SAC (Sumber Adventure Centre, tempat rekreasi air paling hits se-Purworejo) buat makan soto karena tempat ini deket banget dari rumah suami. Pengen berenang tapi panas, takut item, hahaha.

Lebaran kali ini juga banyak tersita buat silaturahmi ke keluarga. Kalo keluarga saya sih paling itu-itu aja karena dari pihak bapak sama ibu keluarga kecil (sama-sama tiga bersaudara), nah keluarga suami nih yang lumayan rame. Ketemu juga sama saudara yang belum pernah saya ketemu sebelumnya, alhamdulillah. Jadi tahu semuanya kan.

Semoga kami dan kita semua kembali dipertemukan dengan Ramadhan dan Lebaran tahun-tahun berikutnya, tentunya dengan anugerah kesehatan lahir batin biar bisa menikmati hangatnya mudik Lebaran lagiā€¦

 

-jawzq-

1 Comment
Previous Post
Next Post