Nyinyir

Per akhir September ini saya akan resmi resign. Resign? Iya resign dari kantor yang sekarang. Trus mau kerja dimana? Di rumah, jadi istri rumah tangga dulu sementara. Daaann mengambil keputusan buat resign tanpa ada pekerjaan pengganti itu berat. Selain saya harus memikirkan kegiatan apa yang akan dilakukan setelah di rumah nanti buar nggak bosen, tapi juga harus tutup kuping tebal muka menghadapi orang yang nyinyir.

Orang yang nyinyir itu nyebelin ya. Iya nyebelin karena rata-rata dari mereka komentar tanpa memberi solusi. Adaaa saja yang komen tentang keputusan saya. Segala sesuatu dianggap salah. Ada juga yang tanya dengan nada nyinyir. Pokoknya nyebelin. Dan akhirnya mereka ngga pernah kasih solusi atas apa yang saya alami.

Saya udah kerja empat tahun, jadi reporter, karyawan tetap pula, on the track banget deh dan lagi enak-enaknya lalu resign karena berbagai alasan. Trus si tukang nyinyir biasanya bilang begini:

“Udah tau cari kerja susah, eh ini malah resign” atau “Ntar mau ngapain di rumah kalo resign?” atau “Belom punya anak juga, belom repot, ngapain juga resign?” atau “Masih muda kok mau di rumah aja jadi ibu rumah tangga” atau “Ngga sayang ijazah S1 malah nggak kepake?” dst dst yang bikin pengen cubitin orangnya yang nyinyir satu per satu.

Walaupun nanggepinnya santai, tapi hati saya kadang kayak kulit bayi baru lahir, sensitif. Kalo kata muda-mudi zaman sekarang mah, baper, hahaha. Ya gimana lagi, beberapa orang yang kalo dengar keputusan saya pasti pada komen dengan nada yang merendahkan atau menyepelekan. Lama-lama kesel juga. Ngga kebayang ya betapa sabarnya para artis yang suka dinyinyirin di media sosialnya sama haters. Acung jempol deh buat mereka yang kuat mental. Apalagi yang sampai ke tingkat bully massal. Duh, kalo saya jadi Aurel atau Bella Shofie mungkin udah gantung diri duluan di pohon cabe deh gara-gara banyak yang nyinyirin.

Memutuskan resign ini sungguh berat. Jadi saya resign ada sebabnya (yaiyalaahh!!). Pertama, saya dua kali keguguran dan itu menguras tenaga jadi butuh istirahat dulu sementara. Kedua, saya stres banyak tekanan melihat di sana-sini banyak orang hamil dan punya anak kecil, dan ini yang si nyinyir ngga pernah alami. Ketiga, saya mau pindah rumah di Ciledug, jauh menurut saya buat menempuh Ciledug-Pulogadung. Keempat, intinya saya pengen menenangkan diri dulu dan menimalisir stres.

Oh ya, keberadaan tukang nyinyir juga ada jauuhh sebelum saya resign. Pas keguguran dan IUFD, mereka datang lagi dengan komen-komennya yang menyebalkan seperti “Kecapekan sih jadi keguguran deh” atau “Udah tau hamil tapi masih maksain kerja” atau “Udah dapetnya susah kok malah nggak dijaga”. Helllaaww…

Emang sih hidup nggak akan pernah lepas dari nyinyiran orang selama kita hidup bermasyarakat. Adaaa ajaaa yang bisa dikomenin. Dan kadang tanpa sadar, komentarnya pedas. Semua keputusan kita jadi salah di mata si tukang nyinyir. Eh bahkan di mata mereka, takdir pun juga karena salah kita. Ujung-ujungnya dicuekin aja. Tapi sumpah, kadang orang yang nyinyir itu emang nyebelin pake banget.

Daann orang nyinyir itu nggak solutif. Ya iyalah, kalo solutif namanya bukan nyinyir, kritik paling ngga. Ngga cuma ngga solutif, tapi orang nyinyir itu nggak akan peduli dengan kita. Nyatanya pas saya keguguran dua kali, para tukang nyinyir ini ngga ada yang jenguk saya. Jangankan jenguk, kasih support via messenger pun ngga. Cuma pas ketemu aja mendadak ikutan komen.

Jadinya yaaa, kalo ketemu tukang nyinyir cuekin aja. Iya cuekin aja, senyumin aja, karena seperti apa pun kita tetep salah di mata dia. Tapi kan nyebelin? Udah tau nyebelin kok diladenin, kita sama aja donk kalo gitu. Tapi kalo nyinyirnya sudah keterlaluan bolehlah di skak mat dikit pake kata-kata jitu yang bikin dia diem.

Alhasil, di masa menjelang resign ini saya pun dekat-dekat dengan banyak orang yang berpikiran positif. Biar aura si nyinyir ngga dominan. Alhamdulillah masih ada yang menasehati saya dengan kata-kata “Ngga apa-apa resign, istirahat dulu nanti juga rezekinya dilipatgandakan melalui suami” atau “Ngga ada pengorbanan yang sia-sia, sapa tau dengan resign dikasih rezeki anak” dst dst yang membesarkan hati saya.

Daaan pada akhirnya, tukang nyinyir bakalan selalu ada but life must go on

-jawzq-

0 Comments
Previous Post
Next Post