Saya Benci Olahraga, Tapi…

Saya sangat benci olahraga dulu. Awalnya karena semasa sekolah nilai olahraga saya ngga pernah bagus, ya rata-rata lah. Saya sudah mengusahakan biar nilainya naik mulai dari semangat pas mengikuti olahraga sampai belajar teknik buat olahraga tertentu, tapi hasilnya nihil. Saya ngga pernah menonjol di olahraga. Ngga ada olahraga tertentu yang benar-benar saya kuasai.

Padahal, zaman sekolah, menguasai olahraga tertentu itu gengsinya tinggi. Apalagi kalo tiba waktunya classmeeting. Jadi cewek yang jago basket, voli, tenis, atau bahkan sekedar catur itu membanggakan. Ikut turnamen antarkelas atau malah di luar sekolah. Dielu-elukan banyak pihak (termasuk cowok-cowok yang nonton, haha saya alay banget dulu) apalagi kalo udah nenteng piala kemenanga. Wuuuiihh, kecantikannya kayanya dua kali lipat.

Karena saya menganggap olahraga sama saya ngga ada chemistry maka saya lama-lama males menekuninya. Dari olahraga yang harus punya skill seperti basket atau voli, olahraga yang mengandalkan semangat dan hafalan seperti SKJ, sampai olahraga yang pakai tenaga penuh seperti lari hasilnya nol besar. Nilai olahraga saya selalu tujuh di raport, paling banter delapan kalo lagi untung (biasanya ujian teori olahraganya yang beruntung dapet bagus).

Itu dari segi saya sebagai pelaku olahraga ya. Saya juga benci banget sama acara olahraga. mau dari pertandingan sepakbola kek, Sea Games kek, pertandingan badminton, apalagi tinju yang bapak saya selalu setel tiap hari Minggu (sekarang di tempat saya kerja malah tiap Hari Minggu acaranya tinju, huft). Mau itu yang tanding ganteng-ganteng atau badannya bagus pokoknya saya ngga suka.

Makanya, sejak kuliah saya mengikrarkan diri buat malas olahraga. Mendingan tidur daripada olahraga, itu prinsip saya. Soalnya saat itu saya mikir kalo olahraga sebenarnya ngga ada gunanya. Katanya bikin saya sehat dan bugar tapi kayanya saya biasa aja deh. Katanya bikin badan jadi bagus tapi saat itu badan saya yang kurus kering tetep aja kurus.

Semasa kuliah saya sempat sih beberapa kali olahraga. Sempat beberapa minggu fitnes, tapi hanya beberapa kali itu juga karena nemenin temen dan cuma hitungan jari. Pernah sih berenang, tapi juga jarang-jarang dan kalo berenang kebanyakan mainnya daripada renang. Pernah daftar UKM renang tapi ngga pernah dateng karena tempat latihannya jauh. Oh ya dan saya juga bukan perenang handal yang bisa tahan berenang sampai berapa lap, nyebrang dari tepian satu ke tepian lainnya yang jaraknya hanya dua sampai tiga meter aja udah KO. Pernah sih bergaul sama komunitas skateboard tapi kerjaannya cuma dipinggir lapangan liatin yang lagi latian, haha. Dan begitulah lingkaran setan kemalasan saya berolahraga.

Sampai akhirnya kerja, saya pun masih males olahraga. Di saat teman-teman saya mulai fitnes buat yang sekedar memenuhi tuntutan gaya hidup sampai yang benar-benar buat kesehatan, saya tetap tidak tertarik. Apalagi harus bayar, mendingan duitnya buat belanja. Belum lagi konsekuensi badan pegal-pegal pascaolahraga. Toh, badan saya tetep sehat ini meski ngga olahraga.

Sampai akhirnya titik baliknya mulai ketika saya sakit tipus pas masih kerja. Sakit tipus itu membuat saya harus bedrest selama dua minggu dan dirawat di rumah sakit. Setelah sakit itu, saya sering sekali demam tanpa sebab. Apalagi setelah nikah saya sering sekali demam, bahkan hampir tiap bulan demam. Pokoknya tiap bulan pasti saya izin sakit, mungkin atasan saya sampai hafal. Suami saya juga sampai tepuk jidat, katanya kalo udah awal bulan dia bilang pasti sebentar lagi demam. Dan dia benar.

Entah karena apa, saya dapat hidayah pengen olahraga. Alhasil awalnya ngajakin suami olahraga pagi di Monas. Dari sekedar lari pagi sampai aerobic gratisan di Monas. Oh ya, saat itu saya sudah mulai program hamil yang pertama. Setiap Minggu saya mulai rajin lari pagi di Monas. Tapi sayangnya, saat itu mulai musim hujan jadi pas hari Minggu beberapa kali gerimis dan suami saya mulai males bangun pagi dan nganterin saya ke Monas. Tidur sampai siang di Minggu pagi itu surga banget, beneran deh. Eh ngga berapa lama setelah olahraga saya malah hamil, Alhamdulillah. Jadilah libur olahraga selama kurang lebih tujuh bulan sampai masa nifas selesai.

Sehabis masa nifas pascamelahirkan Azka, saya berniat olahraga lagi. Waktu itu pengennya langsung, tapi kata dokter harus tunggu 40 hari pascamelahirkan apalagi saat itu saya pengennya yoga olahraganya. Saya pun mulai akhir tahun 2014 olahraga di tempat gym dekat rumah. Oh ya, saking groginya mau olahraga, saya sampai minta ditemenin suami dari awal sampai akhir kayak anak sekolah pertama masuk.

Di tempat gym ini ada kelas-kelas seperti zumba, yoga, aerobik, dll dengan sistem bisa member atau harian.Rp175.000 dengan biaya pendaftaran Rp 150.000 (kalo ga salah inget). Saya niatnya waktu itu ikut kelas yoga atau zumba. Biaya member di tempat fitnes itu  Waktu itu saya coba harian dulu dengan bayar Rp 35.000 per sekali datang dan kebetulan kelas pertama yang diikuti adalah combo aerobik yaitu aerobik kombinasi sama main barbel. Hasilnya? Besokannya saya pegal-pegal terus kapok ikut aerobik combo.

Jadilah saya di rumah beli kaset zumba dan dance buat XBox. Biar bisa keringetan dan olahraga di rumah. Tapi yang ada kaset zumbanya ngga bisa diputer karena harus upgrade XBox-nya dan saya beberapa kali dance di rumah dari CD dance di XBox. Cuma sayangnya dance pake XBox agak repot karena kinect-nya suka susah buat ngepasin jadi pointer. Alhasil tangan cepat pegal malah karena kesel sama kinectnya.

Setelah resmi aktif kerja kembali, saya pun mengutarakan niat pengen olahraga dan ikut kelas di tempat fitnes. Gayung pun bersambut. Ternyata teman saya juga pengen olahraga tapi takut males ngga ada teman. Eh, ngga disangka ternyata banyak teman yang mau ikut juga. Kurang lebih tujuh orang daftar member  fitnes dan karena rombongan jadi dikasih harga lebih murah. Dan sejak itulah saya mulai aktif olahraga. Setiap hari Selasa ikut kelas zumba, rabu ikut kelas yoga, dan kadang Sabtu ikut kelas body shaping.

Semenjak rutin tiap minggu ikut olahraga trus gimana hasilnya? Badan jadi segar, beneran deh. Saya jadi jarang sakit panas bulanan dan buat saya yang jadwal haidnya tak tentu arah jadi nongol deh. Tidur jadi enak apalagi kalo habis yoga. Ngga cepet capek kalo kerja. Kalo langsing? Itu bonus dari olahraga, tapi bukan itu tujuan utamanya.

Kenapa sih harus capek-capek olahraga? Ya biar sehat. Sehat harga mati. Selai n itu, sel telur saya kan kecil-kecil jadi harus olahraga biar membesar. Dan bener deh, pascaolahraga beberapa bulan saya hamil (lagi) walopun belum beruntung yang akhirnya ngga ada lagi.

Pascakuret saya udah mulai olahraga lagi. Sekarang saya sudah hampir tiga bulan sejak awal pendaftaran aktif berolahraga dan beneran deh badan jadi segar. Beberapa saat lagi saya pun pindah rumah ke pinggiran selatan Jakarta, dan sampai sekarang masih cari tempat olahraga alternatif kalo pindah rumah.

Oh ya, olahraga butuh kemauan dan pemaksaan diri. Berikut beberapa tips agar konsisten olahraga:

  • Carilah teman buat olahraga, entah suami, pacar, teman kerja, teman main, atau saudara karena dengan adanya teman jadi semangat dan ngga males-malesan.
  • Kalo bisa olahraga yang ‘bayar’ atau paling ngga dengan sistem membership karena kalo mikir udah bayar dan keluarin uang pasti sayang kalo ngga dateng kan, hihi.
  • Ikutilah olahraga yang kamu suka, kalo udah suka biasanya jadi rajin deh.
  • Niatkan buat sehat, ini yang paling penting.

Nah gimana udah berniat buat olahraga? Doakan saya semoga bisa istiqomah yaa biar sehat selalu..

 

-jawzq-

 

*gambar dari sini

2 Comments
Previous Post
Next Post