Tak Bisa Ke Lain Hati

Sekilas baca judulnya, tsaaiillah, abege banget. Iya, emang bener tak bisa ke lain hati alias gagal move on. Kali ini konteksnya gagal move on pada program hamil. Akhirnya saya balik lagi ke Klinik Yasmin. Balik lagi ke RSCM Kencana, ngga apa-apa deh biar mahal juga. Balik lagi ke dr Budi Wiweko SpOG (K), yang kata suami saya orang sakti, hahaha.

Awalnya, saya berunding dulu sama suami, apa benar-benar udah mantap buat punya anak dan program hamil dalam waktu dekat. Saya ngga mau asal-asalan program hamil. Ngga mau cuma pengen punya anak tapi ngga siap. Kalo memang belum siap ya ngga apa-apa saya bisa menunggu tapi kalo memang sudah siap ya hayuk kita belajar bersama, memantapkan hati bersama, diniatkan bersama, dan alhamdulillah jawabannya sudah.

Setelah suami siap dan komit buat program hamil lagi, saya pun mengutarakan niat buat balik lagi program hamil ke Klinik Yasmin di RSCM Kencana sama dr Budi Wiweko. Ini dokter yang membantu saya yang akhirnya bisa hamil Azka. Tapi di awal kehamilan, kami “kabur” karena ngga kuat sama ngantrinya yang panjang banget dan RSCM Kencana ngga bekerja sama dengan asuransi manapun. Oh ya, kenapa saya ngga mau melanjutkan promil di dr Caroline, jawabannya adalah karena ngga siap buat HSG (yang kata orang-orang sakit banget). Selain itu, proses HSG yang lumayan ribet juga bikin saya mikir dua kali. Ditambah lagi, dr Budi sudah tahu rekam medis saya selama program hamil di Klinik Yasmin dulu.

Setelah reservasi hari Jumatnya, seperti biasa saya dapet sms. Di sms saya dapat nomer antrian 27, sedangkan dokternya mulai praktek pukul 12.30. Oke, berarti asumsi saya, saya masuk sekitar pukul 14.30-15.30. Okelah, saya dan suami berangkat dari rumah jam 14.00 dengan ekspektasi akan langsung masuk kalopun harus nunggu ngga akan nunggu lama. Setelah sempat dihadang hujan di tengah perjalanan, kami sampai RSCM Kencana sekitar pukul 15.00. Konfirmasi pendaftaran dan tanya sudah nomer berapa ternyata baru nomer 3, dan dokternya baru mulai praktik jam 14.00. Ajegileee, berarti ngaret dan nunggu 25 nomer antrian lagi. Tapi tak apalah, ini mah kecil dibanding mereka yang nunggu sampai puluhan tahun cuma pengen merasakan kehamilan yang pertama.

Yang paling saya suka menunggu di Klinik Yasmin adalah jauh dari suasana penghakiman. Apaan tuh suasana penghakiman, bahasanya ilmiah banget, haha. Maksudnya ngga merasa sendiri, ngga merasa terhakimi karena banyak ibu-ibu berperut besar yang hamil dan pengen periksa kehamilan rutin seperti di Omni waktu itu. Di sini banyak sekali teman senasib seperjuangan. Banyak sekali pejuang momongan seperti saya atau bahkan dengan kondisi yang jauh lebih parah dari saya. Saya sempat ngobrol dengan beberapa pasien, ada yang PCO, ada yang sudah nikah lebih lama dari saya tapi belum pernah hamil, ada yang sudah berulang kali ganti dokter buat promil, ada yang haidnya ngga teratur, ada yang sel telurnya kecil, pokoknya saya ngga merasa yang paling ngga beruntung deh.

Setelah menunggu hampir tiga jam akhirnya nama saya dipanggil. Ini bagian yang paling pasrah. Saya pasrah kalo dokternya ngomel atau marah gara-gara saya kabur menghilang tanpa pesan. Ngga apa-apa, yang penting saya bisa hamil. Dan ternyata pas masuk, nggak dong. Dokternya malah menyapa dengan ramah. Nanyain kabar, pegang rekam medis saya, dan langsung aja suruh USG transvaginal.

“Keguguran ya?” tanya dr Budi.

“Ngga, dok. IUFD.”

“Lagi mens ya?”

“Ngga.”

“Terakhir haid tanggal berapa?”

“1 Januari.”

“Hmm…jangan-jangan balik kayak dulu lagi, prolaktinnya tinggi lagi.”

Udah gitu aja. Sebentar banget USG transvaginalnya. Dokter ngga bilang saya PCO. Dokter ngga bilang tentang miom saya. Ngga bikin saya deg-degan. Ngga bikin saya ketakutan. Perawatnya juga baik. Nanya anaknya yang dulu cowok apa cewek dan diakhiri dengan senyum sambil berkata “sudah punya tabungan ya”.

“Cek lab lagi aja ya,” ujar dr Budi.

“ASInya masih suka keluar, dok.”

“Oh iya itu yang bikin prolaktin tinggi.”

“Cuma cek prolaktin aja dok? Tes sperma ngga lagi?”

Dan dengan santainya si dokter bilang “Ngga usah lah, kan dulu juga berhasil hamil.”

Yeeeaayy, paling ngga ngirit lah sedikit biaya tes sperma. Tinggal cek prolaktin aja di lab RSCM Kencana. Tesnya harus pagi sebelum jam 10 dan ngga usah puasa dulu juga ngga apa-apa. Lalu kami pun selesai. Iya selesai, begitu aja. Penantian tiga jam dan masuk tak lebih dari lima menit.

“Kalo orang sakti gitu meriksanya, udah tau rumusnya,” bisik suami saya di lorong klinik.

Hahaha, emang ya si bapak dokter ini seloooww banget. Ngga ribet. Ini nih yang saya suka.

Kami pun menuju kasir dengan sebelumnya diresepkan terlebih dahulu vitamin E Fetavita (persis kayak pas promil pertama). Berikut rincian biaya kunjungan pertama kali ini:

  • Jasa konsultasi dokter IDR 250.000 (untung belum naik seiring dengan kenaikan harga BBM dan melemahnya nilai tukar rupiah, haha)
  • USG 2D dengan print IDR 205.000
  • Kondom Sutra  IDR 1.881
  • Jasa rumah sakit cluster IDR 50.000
  • Fetavita 30 biji IDR 257.400

Totalnya IDR 764.281 dan ngga dicover asuransi (yaiyalah). Ngga apa-apa, namanya juga ikhtiar, namanya juga usaha. Bismillah, semoga kali ini berhasil, semoga kali ini bisa kasih adik buat Azka. Doakan…

 

-jawzq-

1 Comment
Previous Post
Next Post