We Lost You, Adik…

Keesokan harinya, akhirnya tibalah kami ke RSCM. Setelah melalui proses daftar dan tanya sana-sini, kami sampai juga di Klinik Anggrek. Klinik Anggrek ini adalah tempat khusus pemeriksaan kebidanan dan kandungan di RSCM yang salah satunya terdapat pemeriksaan fetomaternal. Pemeriksaan fetomaternal ini biasanya dikhususkan buat ibu-ibu hamil dengan kasus yang tidak biasa atau istimewa atau bisa juga buat ibu hamil dengan kehamilan beresiko tinggi.

Berbekal surat rujukan dari dr Stefani, aku pun masuk untuk mendaftar pemeriksaan ke dr Aria Wibawa SpOG (KFM) tapi sayangnya hari itu bukan jadwal praktik dr Aria, melainkan dr Yuditya Purwosunu SpOG (KFM). Okelah, dr Stefani bilang tak apa dengan dokter siapapun. Setelah daftar dan membayar tunai (bukan dengan asuransi atau jaminan kesehatan) sebesar Rp 205.000, namaku pun masuk dalam daftar tunggu pasien di klinik fetomaternal itu.

Sayangnya, laki-laki tidak diperbolehkan masuk ke dalam Klinik Anggrek. Jadilah waktu tunggu terasa panjaaang dan membosankan. Aku hanya berteman dengan para ibu hamil yang juga akan memeriksakan kandungannya. Bedanya adalah, rata-rata dari mereka yang periksa fetomaternal adalah yang memiliki kandungan sudah berusia mungkin di atas empat bulan. Sedangkan aku, masih enam minggu.

Setelah menunggu dua jam, tibalah namaku dipanggil. Rasanya belum pernah masuk ke dalam ruang pemeriksaan dokter kandungan tanpa ditemani suami. Apa aku sanggup mendengar dan menerima hasil pemeriksaan sendiri? Bagaimana jika hasilnya buruk?

Setelah berganti celana dengan pakaian periksa yang bentuknya rok, aku pun dipanggil. Pemeriksaan fetomaternal hanya menggunakan usg, tapi kali ini menggunakan usg biasa yang melalui perut dan usg transvaginal. Semuanya dicek. Dokter bilang, memang rahimku ada dua. Dan berita buruknya, memang benar kehamilanku tidak berkembang. Kantung janinnya kosong dan tidak terlihat denyut jantung janin.

Ah, rasanya badan ini melayang. Pikiran sudah tidak ada di situ. Ini seperti dejavu saat aku kehilangan Azka. Bedanya hanya kali ini tidak ada suami di sisiku. Dokter hanya bertanya, apakah di keluarga ada yang punya riwayat diabetes melitus. Setahuku tidak ada. Namun, dokter menduga bisa saja riwayat IUFD yang pertama dan blighted ovum kali ini karena ada keturunan diabetes. Entahlah…

Setelah kurang lebih 15 menit pemeriksaan, aku pun keluar untuk menunggu hasil. Sendiri. Hampa. Aku tahu akan seperti ini akhirnya. Adik tidak ada. Adik tidak berkembang. Dan benar saja saat keluar memang hasilnya adalah blighted ovum.

Aku keluar menemui suamiku. Dia bertanya bagaimana hasilnya. Dan aku katakan memang seperti yang diduga sebelumnya. Kami bergandengan tangan. Saling menguatkan dan masih sempat pulang ke rumah naik motor. Sampai di rumah, kami berpelukan. Memang akhir-akhir ini kami harus siap dengan apa yang ditakdirkan Tuhan. Kami tahu bahwa rasa syukur atas pemberian harus diimbangi dengan rasa siap untuk kehilangan. Dan itu yang kami alami, akhir-akhir ini. Ya Tuhan, semoga ujian ini adalah sarana mempererat dan menguatkan rumah tangga kami.

We love you but we lost you, Adik…

Kamu tetap menjadi kado kebahagiaan bagi dua tahun ulang tahun pernikahan kami.

 

-jawzq-

2 Comments
Previous Post
Next Post