Nostalgia Social Media

Sejak kenal social media, saya nggak pernah ngeh dan tahu kalo socmed bisa dioptimalisasi dan di-monetize. Begitu kenal social media, saya mendadak jadi alay. Ya alay dalam arti yang sesungguhnya, socmed malah buat menggombal, buat pantunan, ajang galau, kepoin orang, sampai bikin socmed biar tahu gosip-gosip terkini. Tapi saya rasa, beberapa orang bahkan mungkin banyak juga yang punya cerita atau nostalgia sendiri dengan socmed-nya.

Alhamdulillah, sekarang saya sudah mulai bisa ber-social media secara dewasa. Yah, walau kadang masih suka keluar alay-alaynya dikit, hihi. Sejak kenal socmed tahun 2005, hidup saya jadi berwarna. Biar alay, untungnya seingat saya, saya nggak pernah marah-marah sampai keluar kata-kata kotor di media sosial. Saya juga menghindari banget mem-bully orang atau korporasi di media sosial. Biarlah kealayan saya terabadikan di album-album social media.

Bicara soal nostalgia, ada beberapa social media yang pernah saya daftar. Beberapa di antaranya berawal dari iseng tapi ada juga yang karena ‘didesak’ teman-teman buat bikin. Nah, ini dia nostalgia saya dengan social media.

  • Friendster, socmed pertama yang menampung ke-alay-an

    Friendster (FS) adalah social media yang pertama kali saya buat. Sekitar tahun 2005 saya bikin akun Friendster karena penasaran saat mengantar teman kost saya, Ilma, ke warnet buat ngecek FS. Setelah itu saya jadi daftar FS. Walau sempat bolak-balik gagal bikin karena masih gagap teknologi dan lupa alamat email, akhirnya jadi juga.

    Kebanyakan member FS pakai nama panggilan buat jadi nama akun. Jadilah saya pakai nama beken juga. Kalo nggak salah waktu itu nama saya di FS dhewierr yang ditulis dengan huruf gede kecil, haha. Segitu juga kalo banyak yang lihat profil saya duuhh senengnya kebangetan, apalagi kalo yang lihat dari luar negeri *norak*. Nah, ketika banyak teman memodifikasi halaman profilnya saya pun jadi ikut-ikutan. Biar kata susah masukin kode-kodenya tetap aja dijabanin.

    Alhasil saya berhasil juga membuat halaman profil dihiasi gambar Piglet blink-blink di dalamnya, hahaha. Sumpah, kalo FS saya masih bisa dibuka saya pasti ngakak plus malu. Nama saya pun diganti, dari dhewierr jadi dj-auzky (yang dibaca Jawski, nama panggilan teman-teman saya). Duh, pas nulis dan mengingat ini semua saya berasa alay banget. Setelah ganti nama itu semakin banyak yang liat profil saya, nge-add, mengira saya dj beneran, plus kenalan. Hati jadi berbunga-bunga deh. Tapi sayangnya setelah Facebook masuk, FS jadi turun pamor. Saya pun jadi jarang buka FS trus udah lupa juga alamat email plus passwordnya. Kalo masih bisa dibuka mungkin lucu juga kali ya buat hiburan kala stres.

  • Facebook, dari alay sampai status galau

    Saya daftar Facebook kalo nggak salah ingat sekitar tahun 2008 akhir, itu pun saya lupa motivasi saya daftar Facebook apaan. Kalo nggak salah karena dipengaruhi teman buat daftar. Awal pakai Facebook saya masih gagap banget, nggak ngerti apa itu wall, notification, dll. Karena masih terbawa suasana di FS, setiap orang yang add saya di Facebook saya terima aja. Padahal saya nggak kenal dan nggak punya mutual friend sama orang tersebut.

    Semakin lama saya tahu bagaimana cara bermain Facebook. Saya juga nggak alay untuk masalah nama karena saya pakai nama asli, Dewi Ratnasari. Buat pertemanan, saya juga mulai selektif. Kalo pun ada yang add saya dan punya mutual friend banyak tapi saya nggak kenal ya nggak akan saya terima. Pokoknya untuk pertemanan, saya add atau approve orang yang memang saya kenal atau betul-betul saya tahu di dunia nyata. Itu kenapa teman saya di Facebook nggak banyak. Pertemanan saya fleksibel ketika mulai ngeblog. Banyak orang yang akhirnya saya add atau approve biar pun saya nggak kenal atau pernah ketemu asalkan titelnya blogger. Kalo pun timeline-nya ganggu ya palingan saya unfollow aja.

    Awal bermain Facebook, saya lebih suka upload foto narsis. Itulah kenapa, saya punya banyak album foto di Facebook. Album foto itu berisi foto-foto narsis dan pacaran. Coba telusuri aja album-album foto saya. Tapi plisss jangan sampai kalian eneg, haha. Facebook saya dulunya juga banyak diisi sama status-status bijak dan galau ala perempuan usia 20 something. Facebook ini salah satu socmed yang menjadi saksi bisu dari saya awal pacaran, menikah, sampai sekarang berumah tangga dengan pacar yang udah jadi suami saya.

    Sekitar tahun 2012-awal 2015 saya nggak terlalu aktif di Facebook. Alasannya karena Facebook mulai nggak asik dan banyak teman saya yang beralih ke social media lain. Selain itu, semakin banyak aja yang jualan dan suka misuh-misuh jadi membuat timeline nggak asik. Apalagi menuju Pemilu dan Pilpres 2014 timeline semakin panas. Banyak orang yang mendadak jadi pengamat politik plus banyak bully-an ke tempat saya kerja. Jadi daripada saya stres, mendingan saya jarang-jarang buka Facebook.

    Tahun 2015 ketika saya mulai aktif ngeblog, saya mulai aktif juga di Facebook. Selain berfungsi buat sharing blogpost, saya juga ikut beberapa komunitas blogger di Facebook. Yah, walaupun Facebook sekarang belum sepenuhnya bersih dari orang yang suka pasang status marah-marah, hate speech, atau bully-an tapi paling nggak sudah berkurang. Sekarang saya juga jadi tahu bagaimana mengoptimalisasi Facebook untuk blog saya.

  • Plurk, intens update cuma buat karma

    Memang nggak banyak orang yang tahu media sosial yang satu ini. Saya tahu dan bikin akun Plurk juga dari pacar saya yang kini jadi suami saya. Sama halnya dengan media sosial yang lain, Plurk ini media sosial yang memberikan fasislitas buat update status. Uniknya, di Plurk ada sistem karma. Jadi kalo sering komen, cek Plurk, dikomenin, dan update status maka karma akan naik. Sebaliknya kalo jarang ya karma akan turun. Kalo karma naik biasanya akan ada emoticon-emoticon baru yang seru.

    akun Plurk saya
    akun Plurk saya

    Nah, motivasi saya bertahan di Plurk cuma karma. Makanya saya rajin banget update status biar itu nggak penting. Oh ya, Plurk juga bisa di-authorize ke Twitter. Punya saya dulu juga dihubungkan ke Twitter. Jadi aja kalo pas kelupaan bikin status galau, ke-shared juga di Twitter. Soal karma di Plurk, saya udah main sampai karma-nya 100. Setelah mencapai 100 saya berhenti main soalnya udah nggak ada tantangan lagi. Kemaren-kemaren saya sempat buka Plurk dan ternyata masih ada akunnya. Karma-nya juga masih banyak, di kisaran 90-an.

  • Twitter, dari gombalan hingga pantun kuis

    Saya daftar Twitter sekitar tahun 2009. Alasan daftar Twitter karena ikut-ikutan teman aja pas dibilang ada social media baru. Saya pun nggak ngerti cara main Twitter sampai-sampai bilang “Ini gimana sih mainnya? Kok update-nya nggak bisa panjang-panjang”. Apalagi waktu saya mendaftar masih jarang banget yang memakai Twitter.

    Sejak udah nggak main Plurk, saya jadi demen otak-atik Twitter. Sekitar setahun setelah bikin baruTwitter saya aktif bercuit. Saya juga mulai ngeh bagaimana cara pakai Twitter, hashtag, dll. Waktu itu saya seringnya pakai Tweetdeck untuk main Twitter di laptop, sementara pakai m.twitter.com dan tuitwit di hape. Saya seneng pakai Twitter karena bisa tahu berita paling update plus bisa mention artis idola juga. Trus yang paling saya suka adalah baca kultwit atau twitwar orang.

    Masa keemasan saya pakai Twitter sekitar tahun 2011-2013. Saya sering mention artis, penulis idola, sampai kirim salam di radio. Selain itu, saya juga sering bikin pantun atau gombalan di Twitter dengan hashtag tertentu yang kalo dibaca lagi aduhai malu-maluin. Oh ya, hobi bikin pantun ini membawa saya memenangkan lomba pantun sebuah provider terkenal. Waktu itu tujuannya memang cari kesibukan dan menghilangkan ketakutan saat masuk malam dan harus jaga Palhit (palang hitam, Dinas Pertamanan dan Pemakaman DKI Jakarta yang mengurusi mayat meninggal tak wajar) yang mana di samping kiri kanan saya ambulance mayat. Eh akhirnya saya malahan menang dan dapat uang 500.000.

    kerjaan saya tiap malem dulu bikin gombalan akibat stres skripsi nggak kelar-kelar
    kerjaan saya tiap malem dulu bikin gombalan akibat stres skripsi nggak kelar-kelar

     

    saya dulu rajin ikut kuis
    saya dulu rajin ikut kuis

    Saat teman-teman saya mulai beralih ke Instagram, saya masih setia dengan Twitter sampai-sampai udah kayak ngomong sendiri karena nggak ada teman. Tahun 2014 saya udah mulai jarang update Twitter soalnya lagi-lagi masa itu adalah masa Pilpres dimana orang-orang gemar mem-bully. Yah, walaupun tempat kerja saya tidak luput dari kesalahan tapi sebagai karyawannya yang udah kerja sungguh-sungguh baper juga kalo di-bully. Pertengahan 2015 saya mulai aktif lagi nge-twit. Apalagi sejak ngeblog dan ikut acara blgger, Twitter jadi hidup kembali sampai saat ini. Oh ya, yang belum add Twitter saya, add ya di @JawzQ. Namanya masih alay? Biarlah, itu nama panggilan saya emang, bacanya Jawski ya. Feel free buat manggil saya Jawski, nggak pasaran.

  • Instagram, album foto babymoon

    Sejak social media sering jadi medium bully-an, saya jadi males bikin socmed. Apalagi kalo liat orang pasang foto di Instagram kok hashtag-nya segambreng sampai nutupin fotonya. Jadilah saya termasuk orang yang telat banget pakai Instagram. Daftar Instagram sekitar pertengahan 2014 dan baru aktif saat saya babymoon ke Bali. Yah, apalagi kalo bukan buat ‘pamer’ foto babymoon di hotel dan private villa bagus yang dikasih nginep gratisan. Ssstt, ini gratisannya karena suami saya yang punya start up soal travelling dan kebetulan punya relasi di Bali.

    beberapa foto babymoon saya di Bali tahun 2014 lalu
    beberapa foto babymoon saya di Bali tahun 2014 lalu

    Ketika teman-teman saya udah mulai asyik di socmed lain, saya baru mulai main Instagram. Itu juga nggak aktif-aktif banget. Seingat saya, saya mulai aktif di Instagram saat udah resign kerja. Iya, soalnya waktu saya selo banget jadi bisa foto-foto dan ootd-an plus share acara blogger. Sampai saat ini saya masih aktif di Instagram dengan akun @jawzq (add ya kakaaa).

  • Path, berawal dari kudet gosip kantor

    Path ini memang sumber gosip banget apalagi buat masalah kantor. Makanya pas orang lagi ngomongin gosip yang berasal dari postingan Path, saya kudet. Tadinya saya udah malas bikin akun social media lagi karena udah terlalu banyak dan nggak keurus. Apalagi saya nggak tahu caranya main Path. Liat orang main Path berasa “yaelah harus gitu semua-muanya di-upload? Sampai mau tidur aja harus diinfoin segala”. Eh, karena nggak ada kerjaan pas cuti melahirkan dan notabene kabar teman-teman saya seru-seru banget di Path, akhirnya saya pun bikin juga di Desember 2014.

    Tahun 2015 saya aktif main Path. Yah, aktifnya mah aktif-aktif ayam (kalo bisa disamain sama tidur-tidur ayam, hahaha). Tapi Path buat saya nggak seru. Selain pertemanannya terbatas (yang notabene teman-teman akrab yang tiap hari berinteraksi), Path saya juga sering eror karena tiba-tiba suka arrived sendiri di suatu tempat. Ya di Madrid lah, London lah, Yordania lah, yang bikin saya suka ditanyain “ini beneran kesana nggak sih?”. Akhirnya sekarang saya seperlunya saja di Path. Buka Path paling cuma buat tahu info atau check-in tempat kalo pas lagi mood.

Selain yang di atas, saya juga punya beberapa akun social media lain seperti Google+, Linkedin, Youtube, dan Pinterest tapi entah mengapa sampai sekarang saya masih gagap memakainya. Nah, ini nostalgia saya sama beberapa social media yang saya punyai. Kalo kamu gimana? Share juga yuk 🙂

 

ratna dewi

 

19 Comments
Previous Post
Next Post