Suka Duka Memiliki Adik dengan Jarak Usia Jauh

Ketika ibu saya hamil trus dibilangin mau punya adik, saya nggak percaya. Soalnya, ibu saya juga nggak percaya kalo mau punya anak lagi karena sudah memasuki usia 41 kala mengandung dan usia saya sudah 11 tahun. Tadinya, saya diprediksi akan menjadi anak tunggal makanya dimanja banget dan manjanya keterusan sampai sekarang, hihi. Dan ketika punya adik, ada beberapa hal yang berubah.

Lain lagi sama sepupu saya. Di usia anaknya yang baru menginjak dua atau tiga tahun, mereka sudah melahirkan lagi alias memberi si sulung adik. Banyak hal yang berubah, apalagi ketika si kakak tahu punya adik baru. Di awal-awal sering banget cemburu. Ketika si adik digendong eh malah cemburu dan si ibu nggak boleh gendong. Ketika si adik disusui, eh iri trus pengen nyusu lagi padahal udah disapih. Pokoknya si sulung rentan rewel dan masih cemburuan.

suka-duka-jarak-dengan-adik-jauh
ternyata saya jarang foto sama adik saya, ubek-ubek foto nemunya cuma ini foto bareng pas saya menikah

Trus bagaimana dengan saya yang punya adik dengan rentang usia 11 tahun? FYI, saya dua bersaudara dan adik laki-laki saya lahir saat saya duduk di kelas lima SD. Itu artinya saat ini usia adik saya hampir 18 tahun dan akan menginjak bangku kuliah. Punya adik di usia sebesar itu tetep aja ada cemburu-cemburunya, tetep aja ada nangis-nangisnya, tapi ada gemasnya juga. Buat tahu lebih banyak, ini suka duka punya adik dengan jarak usia yang jauh, tentunya dari sudut pandang saya sebagai kakak:

  • Akhirnya punya teman juga

    Hampir 11 hidup sebagai anak tunggal membuat saya begitu kesepian. Apalagi dengan orangtua yang sibuk bekerja. Setiap melihat teman-teman bermain saya selalu iri soalnya mereka bisa bermain dengan kakak atau adiknya yang jarak usianya paling hanya terpaut dua sampai empat tahun. Belum lagi ketika di rumah rasanya rumah mereka rame, nggak kayak rumah saya kok sepi banget. Nah, pas saya mau punya adik saya excited banget sampai ikutan nginep di RS buat nungguin ibu saya yang mau melahirkan. Dan begitu saya punya adik, rasanya rumah jadi ramai. Ada suara lain selain suara saya, bapak, dan ibu. Jadilah itu adik saya pas bayi saya cium-ciumin, dikelonin, pokoknya dikekepin terus.

    Ibaratnya saya punya boneka baru buat mainan deh. Sampai adik saya usia SMP saya masih suka uwel-uwelan trus cium-ciumin dia kalo tidur. Tapi belakangan ini ketika dia sudah beranjak SMA saya sudah jarang bahkan hampir nggak pernah lagi soalnya adik saya kalo mau saya uwel-uwel trus saya cium suka kabur, malu sama temen katanya, hihihi.

  • Sudah tahu konsep kakak-adik

    Karena saya punya adik di usia hampir 11 tahun, saya sudah tahu konsep kakak adik. Saya sebagai kakak otomatis nalurinya sudah tumbuh dengan sendirinya. Saya tahu konsep berbagi dengan adik saya, misalnya kalau dulu mau bepergian saya biasa bersama bapak dan ibu tapi kali ini saya mengalah sama bapak saja sedangkan ibu ngurusin adik di rumah. Saya pun tahu bahwa punya adik apalagi yang waktu itu masih bayi harus dilindungi. Sampai sekarang pun masih tertanam konsep di dalam diri saya bahwa saya kakak dan harus melindungi adik saya. Pas adik saya sekolah TK, saya bisa nganterin. Pas adik saya SD, saya sudah bisa ngajarin belajar, sampai akhirnya pas adik saya mau kuliah semuanya saya urusin biar bapak sama ibu juga nggak repot.

  • Tetap ada berantem-berantemnya

    Siapa bilang punya adik dengan jarak usia yang jauh akan membuat rumah jadi adem ayem? Nggak, tetap aja ada berantem-berantemnya. Apalagi saat saya beranjak ABG dan adik saya masih balita. Saat masih ABG saya udah senang beres-beres rumah. Lihat rumah yang rapih itu bahagia banget trus beberapa saat kemudian ketika adik saya numpahin sekardus mainannya di rumah yang sudah rapi itu duh rasanya mangkel banget.

    Nggak hanya itu, ketika saya masih remaja yang selalu pengen tampil dengan dandanan kece kalo keluar rumah, ada saat-saat tertentu yang dilakukan adik saya yang bikin saya KZL. Jadi pas saya lagi tidur-tiduran di rumah, adik saya yang masih balita mainan gunting dan memotong rambut saya banyak banget. Saat itu juga pengen marah tapi gimana donk masak anak balita dipites, hihi. Yang ada saya nangis. Masih banyak sih peristiwa beranteman lain ala kakak adik dengan jarak usia jauh. Tapi kalo udah besar kayak begini ya sudah jarang. Paling banter ya debat aja.

  • Adik sering dikira anak

    Ini kayaknya sering terjadi sama kakak apalagi yang usianya terpaut jauh dengan adik misalnya di atas 15 tahun. Jalan sama adik mendadak jadi tua karena berasa jalan sama anak. Saya saja yang jarak usia 11 tahun, dulu suka dikira anak SMA yang udah punya anak duluan. Apalagi kalo lagi gendong adik saya yang mukanya memang mirip saya. Eh ternyata pengalaman ini nggak hanya dialami sama saya lho. Teman-teman saya yang usianya 15 atau 17 tahun baru punya adik pun begitu. Pas jalan bareng atau pas gendong adiknya, kalo nggak dikira ibu/bapak, tante/om, ya mbak pengasuhnya, huhuhu.

  • Nggak bisa kompakan dan jadi tempat curhat

    Dulu pas masih remaja saya suka iri sama teman yang biasa curhat sama kakak atau adiknya yang notabene jarak umurnya nggak jauh. Ditambah lagi mereka bisa jalan dan seseruan bareng ke suatu tempat. Nah, saya dan adik saya nggak bisa. Ketika usia saya 17 tahun, yang mana masih ranum-ranumnya dan galau sebagai remaja saya nggak bisa curhat ke adik saya yang notabene baru masuk SD.

    Begitu pun ketika saya sudah kerja dengan segala suka dukanya di dunia pekerjaan, saya nggak bisa diskusi atau minta saran sama adik saya yang masih sekolah SMP. Pas jalan bareng pun begitu. Saya beberapa kali ajak jalan adik saya ke mall, dia maunya ke toko mainan saya ke toko baju. Paling kalo pun bisa bareng masuk ya ke toko buku karena saya cari novel dan dia cari komik. Oh ya, satu lagi tempat yang cocok kami masuki, foto box. Untungnya, karena adik saya juga narsis.

Ini sekelumit sibling story saya sama adik saya. Tetap saja saya bahagia biar pun punya adik dengan jarak usia yang cukup jauh karena pada akhirnya pas adik saya beranjak dewasa dia sudah bisa diajak ngobrol walau masih ada saja tingkah alay ala remaja di usianya yang memang saat ini masih belasan tahun. Selain itu, adik saya juga sudah bisa dimintai tolong seperti membeli sesuatu, mengambilkan barang, atau memasak sekalipun.

Nah, ini sibling story saya. Kalo kalian yang sesama punya adik dengan jarak usia yang jauh apa suka dukanya? Share juga yuk.

 

ratna dewi

 

33 Comments
Previous Post
Next Post