Pindahan “Rumah”: dari Tumblr ke WordPress (Part 2)

Assalamualaikum…

Akhirnya melanjutkan lagi postingan pindahan “rumah” kemaren setelah seminggu terbengkalai. Oh ya, kalo yang belum baca bagaimana memulai buat pindah platform dari tumblr ke wordpress, bisa dibaca lagi di sini yaa… 🙂

Sama halnya pindahan rumah di dunia nyata, pindahan rumah virtual ternyata juga ribet dan gampang-gampang susah lho. Banyak yang mesti dirapihin dan ditata ulang lagi. Butuh sehari semalem buat rapihin dan nata ulang, pake lembur lagi. Mana pas hari ulang tahun saya, jadi abis jam 00.00 cuma dikasih ucapan selamat ulang taun trus balik lagi ke laptop masing-masing buat redesign rumah baru *jadi curcol*.

Oh ya, buat tutorial bagaimana import tumblr ke wordpress, kapan-kapan saya bikin postingannya tersendiri ya soalnya agak njelimet dan teknis banget. Oke, setelah klik import diawali dengan bismillah, maka ada banyak hal yang harus disesuaikan.

Atur ulang semua postingan

Setelah diimport, otomatis semua postingan jadi uncategorized. Nah, disini nih PRnya harus natain ulang semua postingan. Untungnya postingan saya ngga banyak, di bawah angka 100 jadi nggak gempor-gempor amat. Oh ya, disini postingan diedit satu per satu, dari ngasih read more, kategori, tag, sampai foto thumbnail. Jangan khawatir tag dari postingan selanjutnya akan ilang lho.

Penyesuaian kolom komentar

Yang paling saya khawatirkan saat pindahan platform adalah komentar-komentar pada ilang, hiks. Saya udah ikhlas kalo komennya nanti pada ilang, eh ternyata nggak donk. Cuma, kolom komentar memang harus disesuaikan. Waktu di tumblr dulu, buat kolom komentar saya pake disqus, sementara pas di wordpress kolom komentar menyesuaikan pake wordpress. Jadi, postingan yang udah diposting pas masih di tumblr tetep pake disqus, sementara postingan baru udah pake kolom komentar dari wordpress.

Lucky me pake disqus buat kolom komentarnya pas di tumblr, jadi aja bisa ditarik ngikut pas pindahan ke wordpress. Oh ya, kenapa komen-komennya nggak ilang? Ya karena pake disqus itu. Nah, disqus punya karakteristik yang membaca URL sebagai unique ID. Buat teknisnya, saya minta suami buat coding-in yang bagian komen ini karena teknis banget dan saya gaptek, haha.

Atur kolom menu

Setelah semua postingan rapi, udah dikasih kategori dan ditata ulang, langkah selanjutnya adalah nata menu di bagian atas. Penataannya sih terserah mau apa dulu atau yang mana yang di bagian kanan yang mana yang di bagian kiri ya, itu selera masing-masing. Oh ya, di kolom menu ini jangan lupa kasih menu “about me” biar pembaca tahu sapa yang punya blog. Ditulis yang kece ya sapa tau ada perusahaan besar yang mau masang iklan atau kasih job review dengan honor ciamik buat kita *ini mah saya yang ngarep, hehe*.

Atur side bar

Setelah kolom menu dirasa oke, lanjut ke side bar. Disini harus dipertimbangkan apa yang mau ditampilkan. Oh ya, saya sih milih masang widget yang simpel dan ngga keramaian biar enak dipandang mata. Hampir semua widget yang dipasang disamain sama waktu di tumblr dulu tapi ada penambahan sedikit.

Bikin logo

Biar tambah kece badai, logo blog di atas saya ganti dan bikin sendiri. Buat bikinnya gampang, saya pilih font sendiri yang kira-kira eye catching aja. Oh ya, buat milih font, bisa googling aja kok. Banyak banget font-font yang bagus dan gratis pastinya. Ato kalo ada budget ya bisa pilih yang bagus dan berbayar. Pilih yang kira-kira matching sama blognya.

Launching

Nah, jangan lupa teliti lagi semuanya apa masih ada yang berantakan ato nggak. Pindahan “rumah” pasti nggak semuanya langsung oke dan kece ya karena pasti masih ada tambahan di sana-sini, tapi pastikan 80-90 persen udah enak dilihat. Kalo udah fix baru deh kita launching. Syukur-syukur bisa bikin tulisan baru khusus buat launching “rumah” baru ini biar pas. Buat lauchingnya, jangan lupa sebar luaskan ke teman-teman, komunitas, atau media sosial yang dipunyai.

Selamat menempati rumah baru buat saya 🙂

 

 

http---signatures.mylivesignature.com-54493-339-B5346D20DFEFF9FB42A5A2CB2EF53696

 

*gambar dari sini

21 Comments
Previous Post
Next Post