Pindahan “Rumah”: dari Tumblr ke WordPress (Part 1)

pindahan blog

Selamat Hari Blogger Nasionaaaalll…

Hari blogger kali ini diperingati dengan apa? Kalo saya, peringatan hari blogger diperingati dengan pindahan platform blog dari tumblr ke wordpress. Bukan ngepasin pas hari blogger sih, karena kebetulan aja hari bloggernya sebelahan sama hari ulang tahun saya. Dan di ulang tahun kali ini saya dibeliin theme sama suami sebagai kado, haha. Anaknya mureee banget emang, dikasih theme udah seneng.

Kenapa pindahan platform? Tumblr terlalu sederhana dan saya butuh tantangan, halah. Hmmmm lebih ke nyari platform yang lebih umum aja sih biar orang yang mau sowan atau ninggalin jejak ngga bingung. Soalnya saya suka diprotes blognya susah dikomen. Yaa maaf ya, saya pernah ceritain kan kenapa saya pake platform tumblr di sini.

Trus kenapa pilih wordpress bukan blogspot? Alasannya sederhana, karena suami saya pegangannyaa wordpress. Doi ibarat kata udah sobby banget sama wordpress jadi kalo minta dioprekin gampang. Iya, saya mah ketergantungan sama suami soal ngoprekin blog soalnya saya gaptek, istri programer yang gaptek trus kalo dikasih tau suka ngga mudeng-mudeng. Mungkin saya butuh lebih banyak omega 3.

Karena direstuinnya pake wordpress jadi kan suami ikhlas kalo mau ngeluarin duit buat beli theme dan lain-lainnya, haha. Mureee banget emang sayanya. Oh ya, jangan takut alexa ranknya jadi terlempar jauh atau malah ilang karena pindahan platform soalnya selama domainnya tetep sama namanya, ya ngga akan ilang atau menggendut si alexa ini.

Oh ya, sebelum pindahan platform, saya udah mikirin dulu mateng-mateng. Ini dia persiappan saya sebelum pindahan platform:

1. Persiapan Mental
Udah kayak mau nikah aja ya. Tapi beneran saya sempat galau antara pindah platform atau setia sama tumblr. Sebenernya saya pengen tetep di tumblr soalnya platform itu yang menemani hari-hari galau saya. Tapi apa mau dikata, buat jadi blogger profesional saya butuh tantangan, haha. Tumblr terlalu sederhana dan saya ngga bisa belajar banyak. Waktu suami bilang yakin mau pindahan, ntar banyak yang ilang lho. Saya udah mantap, ga apa kalo komen pada ilang, saya ikhlas. Eh ternyata nggak ilang.

2. Beli theme
Saya pengen kalo punya platform baru sekalian diedanin lah alias dibagusin. Akhirnya suami usul beli theme aja dan suruh milih themenya di themeforest, dan pas milih jadi bingung lagi. Untunglah ngga perlu waktu lama akhirnya kepilih satu theme yang menurut saya dan suami sederhana dan desain responsive (kalo dilihat di mobile tampilannya rapi). Ini bisa jadi pertimbangan kalo mau pilih theme buat blog. Yang sederhana desainnya jadi biar ngga berat pas dibuka, itu penting.

3. Selesaikan Utang Postingan, Giveaway, Lomba, dll
Nah, saya kan orangnya suka ngedraft tapi diulur-ulur publishnya, inilah saatnya bersih-bersih. Draft yang udah jadi dan tinggal publish ya dipublish, utang tulisan GA atau lomba yang udah didraft tapi belum selesai ya diselesaikan dulu. Kalo sekiranya draftnya masih nunggu momen buat publish, ya manual aja saya copy paste ke word trus disimpen dulu deh. Pokoknya jangan ada yang ketinggal.

4. Bikin Kategori
Resolusi baru saya di blog setelah pindah platform adalah rapi. Kalo pas di tumblr berceceran tulisannya dan pembaca harus nyari sendiri, di desain yang baru saya bikin kategori jadi biar rapi dan gampang dicari yah meski kategorinya belum fix alias masih suka labil. Emang gampang susah sih bikin kategori buat blog saya yang gado-gado yang sebagian besar isinya curhatan galau, hehe. Tapi untungnya bikin kategori kan bisa diupdate lagi ya seiring berjalannya waktu.

5. Redesain
Biarpun themes-nya udah beli, tetep harus didesain ulang. Saya bikin coret-coretan dulu di kertas mikirin nanti kolom side bar mau diisi apa aja, trus judul blog apa, fontnya kayak gimana, pake slider apa ngga, trus slidernya mau diisi apa, dll.

Nah kalo semuanya udah fix akan jadi seperti apa blognya nanti dan beresin PR tulisan, tinggal diimport deh…
(Bersambung)

 

-jawzq-

 

*gambar dari sini

55 Comments
Previous Post
menikah sambil piknik ok
Next Post
pindahan blog part 2