#MarriedLifeSeries: Kasih Surprise ke Pasangan, Antara Ekspektasi dan Realitas

Buat saya dan suami, perkara kasih surprise atau kejutan ke pasangan adalah sesuatu yang langka. Surprise di sini maksudnya sesuatu yang besar yang dipersiapkan khusus misalnya hadiah atau perayaan khusus di hari spesial misalnya ulang tahun atau anniversary. Blass, kami hampir nggak pernah melakukan itu. Karena selain nggak terbiasa, takut malah hadiah atau kejutan yang diberikan nggak cocok.

Biasanya kalau ulang tahun atau anniversary saya mendingan minta aja langsung mau hadiah apa. Kalau kata suami saya sih, nggak usah surprise-surprisean segala kadonya ntar malah nggak suka. Sementara dia sendiri juga bukan orang yang pandai bikin surprise apalagi yang berbau romantis. Kadang saya udah bilang “Sekali-kali kamu beliin aku bunga kek biar romantis” eh dia malah bilang “Duitnya mending buat beli bunga apa nasi bebek?”. Dibegitukan ya udah luluhlah saya dengan bebek plus nasi hangat pengundang kolesterol. Anaknya muree banget emang.

Padahal aslinya saya adalah orang yang suka ngasih dan dikasih surprise lho. Mungkin karena efek kebanyakan nonton film drama romantis juga, jadi kebawa di alam nyata, haha. Dulu, waktu masih kuliah saya pernah beberapa kali kasih surprise ke sahabat saya waktu kuliah. Yang paling cetar adalah kasih surprise ke sahabat saya, Lulu, pas ulang tahunnya. Waktu itu saya kasih surprise ulang tahun di kamar kosan saya yang lampunya digelapin dan hanya diterangi lilin, trus pakai kode-kode instruksi, putar video, sementara saya sama sahabat saya Hanum ngumpet di kamar mandi. Lulu berkaca-kaca sampai videonya selesai sementara saya sama Hanum ngintip dari kamar mandi kamar sambil cekikikan. Surprise-nya berhasil!!

(Baca juga:Β Yuk, Cari Tahu Kado yang Pas untuk Cowok!)

Itu surprise paling cetar yang pernah saya kasih sih. Setelah itu nggak ada lagi surprise yang saya kasih maupun dikasih sama orang #sedih. Padahal mah aslinya ngarep, haha. Karena menikah dengan programmer yang orangnya lempeng saya jadi ikutan lempeng deh. Termasuk soal surprise kayak beginian.

(Baca juga:Β Inilah Suka Duka Ketika Kamu Memutuskan Memilih Pasangan Hidup Seorang Programmer)

Cuma bukan berarti suami saya nggak pernah kasih surprise sama sekali ya. Pernah kok walau sesuatu yang kecil, tapi yang pasti udah bikin saya wow banget karena kok bisa dia seinisiatif itu. Padahal surprisenya remeh banget. Seremeh tetiba suami saya beliin rujak buah potong setelah ambil duit di ATM, padahal saya nggak minta. Atau tiba-tiba dibeliin sekilo belimbing di tukang buah searah jalannya pulang kantor, padahal pas dulu saya minta nitip beliin belimbing itu sampai merengek nggak pernah mau beliin. Buat saya itu sesuatu yang wow banget.

Nah, pas ulang tahun suami yang ke-30 tanggal 6 Februari lalu, saya berinisiatif pengen kasih kejutan nih sama suami. Sebenarnya idenya sudah lama tapi baru bisa dieksekusi pas suami saya merayakan ulang tahunnya yang kedua kalinya di rumah yang sekarang. Untungnya, di rumah ada adik saya yang juga tinggal bareng. Jadi bisa saya mintai tolong untuk menemani beli kebutuhan ini itu. Kejutannya sih nggak wah banget ya, cuma pasang tulisan “HAPPY BDAY” aja di kamar.

Tadinya saya pengen menghias kamar lebih meriah. Tapi, nggak sempat belanja perlengkapannya. Kalau saya belanja via online pasti ketahuan. Jadilah ya seada-adanya saja. Saya beli balon huruf di toko dekat rumah trus disimpan. Nah, pas hari H suami saya ulang tahun baru deh dikeluarkan dan dipasang.

Yang namanya mau bikin kejutan, pasti donk punya ekspektasi yang tinggi. Tapi ya itu, manusia berusaha Tuhan-lah yang menentukan, haha. Segudang ekspektasi saya gantungkan tapi kenyataannya? Nilai saja sendiri yaa..

EKSPEKTASI

Kaget, Terharu, dan Berkaca-Kaca Lihat Kejutannya

giphy

Harapannya pas pulang kerja lalu dia buka pintu kamar tidur, melihat hiasan di dinding kamar, kemudian terdiam sejenak. Trus dia keluar memeluk saya sambil bilang “Makasih banget kejutannya, Sayang. Aku nggak ngira lho kamu bisa bikin kejutan kayak begini.” Lalu ada romantic moment dimana dia cium kening saya dan kami berpelukan lagi.

REALITAS

Saya menunggu di ruang tamu pas dia masuk ke kamar. Hening. Saya kira dia lagi terdiam melihat karya kejutan saya.

Semenit, dua menit, tiga menit nggak ada reaksi apa-apa.

Penasaran, saya melongok dan masuk ke kamar. Ealah, dia lagi sibuk sama hapenya di bibir tempat tidur. Trus saya bilang “Tadaaa, surprise”. Suami saya dengan muka tanpa dosa cuma bilang “Apaan sih ini? Kamu ngapain?” Dalam hati saya bilang, menurut nganaaa???

EKSPEKTASI

Excited Pas Sesi Tiup LilinΒ 

giphy (3)

Saya nggak beli kue tart untuk ulang tahun suami karena kami serumah nggak ada yang suka tart. Akhirnya saya pilih beli kue yang sekiranya kemakan saja sama anggota keluarga yaitu lapis talas keju. Di atasnya saya kasih lilin-lilin kecil buat tiup lilin ala-ala. Harapannya pas moment ini si dia semangat tiup lilin. Setelah tiup lilin suami saya bilang “Makasih sayang surprisenya. Kok kamu repot-repot segala sih.”

REALITAS

Jangankan bilang kata-kata yang unyu didengar, pas disuruh tiup lilin aja doi malah kabur-kaburan salting. Disuruh tiup lilin di depan hiasan yang sudah dipasang, eehhh dia malah ngabur ke ruang tamu sambil bilang “Mencurigakan nih, pasti ada apa-apanya”.

EKSPEKTASI

Selfie Bareng Lalu Posting di Social Media

Walaupun suami saya bukan tipikal yang romantis, tapi ada saat-saat tertentu dia bisa romantis dengan caranya sendiri. Salah satunya adalah bikin akun instagram dengan nama @masakanistri khusus buat upload makanan masakan saya yang tiap hari jadi bekalnya. Makanya, saya sudah semangat banget mempersiapkan kamera plus tripodnya buat foto-foto di depan tulisan HAPPY BDAY. Harapannya, dia excited motoin hasil dekorasi saya di kamar trus kita selfie bareng. Habis foto-foto suami posting kesenangannya hari itu karena tetiba dikasih surprise sama istrinya dengan caption “Terima kasih surprise-nya, istriku tercinta”.

REALITAS

surprise-ultah

Setelah kabur-kaburan tiup lilin, saya ajak suami buat foto bareng. Dia masih curiga dan bilang “Kok tumben sih. Pasti ini buat kepentingan postingan ya?” Hahahaha, saya ngakak. Suer, dari lubuk hati yang paling dalam emang saya mau ngasih surprise ke suami. Kan jarang-jarang saya kasih surprise. Memang pada akhirnya itu foto (dan juga video) buat dimasukin ke postingan ini sih, hahaha. Foto yang lain juga akhirnya saya upload di akun instagram saya. Ya gimana ya, nasib punya istri blogger. Apa-apa bisa jadi postingan.

***

Overall, saya tulus kok kasih surprise ke suami walaupun sederhana banget nget nget. Surprise ini jadi tanda sayang saya yang spesial buat suami. Karena sejak menikah blass nggak pernah ada acara tiup lilin di tengah malam saat ganti hari buat kami karena terlalu ngantuk untuk menyiapkannya. Jadi ya saya ganti saja dengan surprise seperti ini. Oh ya, video surprise ini sudah saya unggah di Youtube Channel saya yaa.

Walaupun reaksi suami saya nggak seperti yang diharapkan, tapi jauh dari lubuk hatinya yang paling dalam dia sangat tersanjung sama surprise-nya. Saya maklum banget sama hal ini karena tipikal programmer yang internet geek kayak suami saya memang nggak begitu luwes dalam bereaksi terhadap suatu hal. Maklum saja, yang dihadapi setiap hari adalah mesin, bukan manusia. Di akhir acara surprise ala-ala ini, suami saya kasih ucapan terima kasih sama saya karena sudah repot-repot kasih surprise.

Yeaaayyy. Selamat menempuh umur kepala tiga, Sayang.

ratna dewi

19 Comments
Previous Post
Next Post