Mencoba Hidup Sehat Tanpa Tapi…

“Perasaan resolusimu itu muluk deh tiap tahun,” ujar suami kala saya bilang bahwa tahun depan harus hidup lebih sehat.

Kalau dipikir-pikir benar juga apa kata suami. Hampir tiap akhir tahun saya bikin resolusi pasti memasukkan hidup sehat di deretan resolusi saya. Tahun 2017 aja saya memasukkan rutin olahraga seminggu sekali ke dalam resolusi saya tapi kenyataannya wakwaw, haha.

(Baca juga: Menyambut 2017, antara Resolusi dan Realitas)

Bahkan saking pengen dan niatnya buat menunjang resolusi hidup sehat, suami saya sampai bela-belain beli treadmill di rumah biar saya nggak usah keluyuran nyari kelas atau tempat gym kalau mau olahraga. Awal-awal baru beli treadmill sih rajin banget olahraga, semakin kesini itu treadmill dilipat aja di ruang tamu. Kadang masih saya pakai yang bagian tali buat latihan tangan, tapi udah jarang buat lari.

Selain itu, dalam soal makanan di tahun 2017 juga masih amburadul. Niat FC (food combining) juga bubar jalan apalagi ketika begitu ketemu makanan enak sama traveling. Kesempatan jarang-jarang buat menikmati menu lokal tempat yang dikunjungi itu akhirnya jadi semacam pemakluman buat makan gila-gilaan. Saya selalu bilang buat ngayem-ayemi hati ‘kan jarang-jarang jalan-jalan, jadi nggak papa sekali-kali makan yang enak-enak’.

Sialnya (atau malah untung ya?), ternyata di 2017 saya banyak traveling. Hampir tiap bulan traveling dan udah pasti icip-icip makanan lokalnya yang endeus. Ya sudah bubar jalan deh hidup sehat. Belum lagi selama di perjalanan pasti ngemil atau bawa cemilan yang nggak sehat. Ciki-cikian atau gorengan udah pasti masuk ke daftar camilan nggak sehat itu. Ini baru pas traveling ya, belum kehitung kalau sama lagi ada acara blogger yang makanannya kadang juga menggoda iman.

(Baca juga: Menikmati Cita Rasa Kuliner dari Pulau Leebong hingga Belitung Timur)

Tapi walaupun gaya hidup awur-awuran masih terjadi di 2017, ada beberapa prestasi hidup sehat yang sudah berhasil ditorehkan yaitu konsisten mengonsumsi nasi merah (walau masih dicampur nasi putih), meminimalisir makan mie instant, dan mengurangi minum minuman ringan yang manis.

Trus tahun ini masih ingin meneruskan bikin resolusi hidup sehat nggak? Masih donk dan nggak bosan. Buat saya, dibikin resolusi aja masih dilanggar apalagi nggak dibikin bisa-bisa nggak ingat sama sekali. Biar nggak terbebani, resolusi hidup sehatnya dibikin sedikit ringan dan nggak ngoyo, jadi nggak beban-beban amat deh buat saya. So, apa resolusi hidup sehat tahun 2018 ini?

– Aktif Bergerak

Saya nggak mau muluk-muluk buat olahraga bla bla bla berapa kali seminggu atau ikutan kelas ini atau itu. Pasalnya, sejak nggak ‘dipaksa’ ikut kelas yang memang sudah bayar di awal plus nggak ada teman buat olahraga, semangat olahraga saya jadi mengendur. Olahraga sendiri? Kalau pas lagi semangat ya semangat banget tapi kalau pas lagi malas ya nggak ada yang mecut buat jadi semangat.

Beda banget sama saya waktu dulu masih aktif ikutan member fitness. Karena sudah bayar di awal, jadi mau nggak mau kan harus semangat olahraga. Rugi bok kalau males-malesan! Ditambah lagi, dulu saya ikutan fitness dan berbagai kelas dengan beberapa teman kerja jadi enak banyak temannya. Nggak kerasa kesepian dan cengo banget saat ikutan kelas.

Namun bukan berarti sekarang saya nggak pernah olahraga, masih kok. Malah kalau lagi rajin seminggu bisa 3 kali. Biasanya saya lebih senang home workout atau zumba sendiri di rumah. Sayangnya, kadang rasa malas sering menghampiri. Kalau rasa malas menghampiri saya selalu menekankan nggak apa-apa nggak rutin olahraga yang penting aktif bergerak. Penekanan ini ada rasa sedikit ngayem-ngayemi sih sebenarnya, haha. Tapi ya gimana lagi daripada jadi mager.

(Baca juga: Yuk, Tiru Konsistensi Olahraga dan Gaya Hidup Sehat 6 Selebritis Cewek Ini!)

Aktif bergerak maksudnya walau saya nggak olahraga tapi tetap aktif bergerak kalau di rumah. Apalagi kalau habis makan banyak atau ngemil berkalori tinggi. Bergerak ya bisa juga berarti sambil bebersih rumah macam nyapu atau ngepel yang mengharuskan badan gerak. Jadi ada kalori di dalam tubuh yang dibakar, nggak cuma ditimbun dan akhirnya jadi lemak. Jeleknya saya kadang suka tidur-tiduran kalau habis makan. Kalaupun nggak tiduran ya bisa ngeblog duduk berjam-jam dimana kegiatan itu tetap aja nggak sehat. Ada yang begini juga nggak kayak saya? Kalau iya, yuk lah mulai aktif bergerak saat ini.

– Makan Buah dan Sayur

Tahun 2017 saya pasang target yang menurut saya sekarang sih terlalu muluk-muluk yaitu hidup sehat ala food combining gitu dan akhirnya berujung nggak sanggup, hahaha. Yassalam, saya yang pemakan segalanya ditarget buat makan buah, sayuran rebus, dan jus sayur itu lumayan berat lho.

Saya pernah mengganti nasi dengan labu siam rebus, enak sih tapi cuma bertahan beberapa jam aja lalu perut berontak. Pernah juga mencoba mengganti nasi sama ubi tapi yang ada kentut mulu. Trus pernah nggak makan nasi sama sekali tapi yang ada malah laper mulu dan karena nggak tahan akhirnya malah makan lebih banyak setelahnya. Huhuhu, sedih deh….

Saya juga pernah meniatkan minum jus buah dan sayur. Udah sampai tahap beli buah dan sayurnya trus cuci blender tapi nggak pernah terlaksana karena bayanginnya aja udah eneg. Takutnya malah nggak keminum.

Akhirnya saya pun mengubah cara makan buah. Nggak mau terlalu ngoyo harus makan jus buah atau makan buah ala food combining tapi yang penting setiap hari harus makan buah. Selain memang buah berguna banget buat kesehatan, tetapi juga membantu saya yang sering banget terkena masalah pencernaan. Saya pun membiasakan makan buah sebagai camilan dan juga makanan di pagi hari. Selain itu, buah juga akhirnya berfungsi sebagai penolong kala lapar di malam hari. Apalagi akhir-akhir ini saya selalu makan malam di bawah jam 7 dan tidur sekitar jam 12 malam. Nggak jarang dari jeda waktu 5 jam itu saya suka lapar. Pelariannya pun akhirnya ke buah.

Pun dengan sayur. Tahun ini saya pengen semakin sering makan sayur. Tahun lalu sih udah dilakukan tapi kadang terkendala karna adik saya yang serumah nggak suka makan sayuran. Maka kadang menunya pun diselang-seling biar dia nggak keseringan jajan di luar. Nah tahun ini saya berharap masih terus konsisten atau bahkan lebih sering intensitas makan buah dan sayurnya.

– Direbus Bukan Digoreng

Gorengan adalah pondasi.

Itu buat saya. Kalian gitu juga nggak sih? Nggak bisa hidup tanpa gorengan. Buat saya masih susah buat menghilangkan makanan yang digoreng dari pola makan sehari-hari. Kalau dulu pas masih kerja atau kuliah, saya bisa makan gorengan sampai 10 biji. Kayaknya apapun yang digoreng tuh jadi enak biar cuma aci aja. Bahkan, remukan tepung gorengan yang udah dibumbuin aja enak banget buat saya. Apalagi gorengan pinggiran jalan yang jelas-jelas nggak sehat. Wuiihhh itu enak banget. Dulu jadi sarapan wajib saya sebelum liputan.

Semakin bertambah umur dan pas udah nggak kerja, intensitas jajan gorengan saya semakin berkurang. Nggak mesti seminggu sekali makan. Salah satu alasannya juga karena saya sering radang tenggorokan. Makan pun kadang karena suami atau adik saya yang jajan dan dibawa ke rumah, tepatnya sih nggak tahan godaan. Tapi tetap saja walau udah nggak sering jajan gorengan, saya masih sering mengolah banyak makanan secara digoreng. Ya ayam, ikan, tempe, tahu, singkong, sampai pisang emang paling enak kalau digoreng. Apalagi pakai minyak yang udah berulang kali dipakai.

Namun, karena alasan sering sakit tenggorokan itu saya pun mulai mengubah habit di akhir tahun 2017. Saya mulai mengganti camilan yang digoreng dengan direbus. Pisang dan edamame adalah 2 makanan yang sering saya rebus dan jadikan camilan. Rasanya ternyata nggak kalah enak kok sama gorengan.

Nah, tahun 2018 ini saya pengen semakin banyak makanan rebus yang bisa saya makan. Selain itu, saya juga pengen mengubah menu makanan yang biasanya enak ketika digoreng jadi enak juga kala direbus seperti ayam. Hanya saja saya belum nemu menu ayam rebus yang nyetel di lidah. Mungkin ada yang tahu menunya? Biar saya lebih giat makan rebus-rebusan di tahun 2018 ini.

– Selektif Memilih Camilan

Selain gorengan, camilan yang mengandung micin itu enak pakai banget. Walau saya sudah lumayan intens makan buah tapi kalau ditawari camilan macam keripik-keripikan dengan rasa gurih MSG ya kadang nggak bisa menolak. Walaupun kalau kebanyakan habis itu rasanya pusing di kepala dan merasa bersalah karena rata-rata camilan itu kandungan kalorinya gede banget #langsunglariditreadmill #tapikumales.

Makanya saya mencoba cari camilan apa yang rasanya enak tapi lebih sehat. Di mata saya makanan atau camilan sehat itu biasanya emang kurang enak atau nyetel di lidah. Tapi lain cerita ketika saya berkenalan sama makanan-makanan dari Klinik Organik. Di tempat jual makanan sehat yang akun instagramnya @klinik_organik ini punya banyak makanan sehat tapi tetap enak dimakan kayak kale chips, healthy cookies, atau cracker beras. Seringnya makanan ini saya bawa buat camilan pas traveling biar nggak kebanyakan jajan bermicin.

Buat aku, traveling dan makan sehat kadang rada susah sinkron. Kalau traveling biasanya malah kalap dan banyak cheatingnya. Banyak makan yang enak mumpung lagi di luar rumah trus bekalnya cemilan-cemilan yang banyak MSG. Padahal di rumah masak aja blaasss udah nggak pernah pakai penyedap. Trus beberapa bulan ini aku udah mulai mengubah gaya hidup. Kalau di rumah ngemil ya ngemil buah atau rebus-rebusan kayak edamame atau pisang rebus. Tapi biasanya jadi buyar kalau pas traveling. . . Untungnya aku dikasih tahu kalau ada cemilan sehat yang bisa dibawa kemana-mana termasuk saat traveling. Cemilannya sehat dan rasanya pun masih masuk di lidah. Oh Ma Grain ini dibuat dari biji-bijian organik yang rendah lemak dan banyak seratnya. Pengolahannya juga nggak dipanggang atau digoreng. Trus juga gluten free. Awalnya aku sempat underestimate sama rasanya, eh setelah dicoba malah nagih. Rasanya enak, nggak kalah sama snack yang dulu biasa kumakan. Aku juga nawarin suami biar dia ketularan makan sehat dan ternyata suka juga. Uhuy, next bisa ngajuin proposal budget nih sama pak suami buat beli cemilan sehat yang lain. . . Oh ya, aku dapatin cemilannya dari @klinik_organik. Selain Oh Ma Grain, masih banyak cemilan sehat lainnya kayak Kale Chips bahkan mie instant sehat. Kalau penasaran sama makanan sehat lainnya, coba kepoin aja akun IGnya @klinik_organik ya, ada buanyaak makanan sehat di sana. . . #klinikorganik #organicfood #healthyfood #cemilansehat #snack #snacksehat #traveldiary #like4like #follow4follow #daysofhappiness

A post shared by Ratna Dewi (@ratnadewime) on


Salah satu makanan yang saya suka adalah Oh Ma Grain, Popped Rice Crackers. Awalnya saya agak pesimis sama cracker beras ini tapi penasaran juga sih gara-gara pernah lihat Youtuber Michele Hendra makan cracker beras di restoran Korea. Karena penasaran, saya pun mencicipi rice crackers tersebut. Surprisingly, rasanya melebihi ekspektasi saya. Di bayangan saya, rasanya bakal hambar kayak rasa beras mentah gitu, eh ternyata nggak. Rasanya ya kaya crackers atau chips pada umumnya. Tapi kali ini lebih sehat karena kalori yang terkandung hanya separuh dari kalori snack keripik kentang yang biasa dijual di warung/minimarket.

Selain camilan berupa keripik, ada pula mie instant sehat. Buat saya, mie instant adalah godaan berat yang nikmatnya hqq banget. Dari baunya aja kadang udah bikin ngiler. Walaupun saya udah nggak begitu sering makan mie instant tapi alangkah baiknya kalau kebiasaan ini semakin lama semakin berkurang. Buat gantinya, saya mencoba mie instant veggie.

Mie instant veggie ini terbuat dari tepung singkong dan diklaim bebas telur, low fat, kaya serat, tidak mengandung pengawet, MSG, dan juga pewarna buatan. Mie veggie ini memiliki rasa yang nggak kalah kok sama mie instant pada umumnya. Saat dimasak pun bau bumbunya sama-sama menggoda selera. Sementara rasanya jangan ditanya deh, nyetel banget kok di lidah saya. Dan yang lebih menyenangkan lagi, porsinya buanyak.

Buat yang penasaran sama camilan sehat yang aku tuliskan tadi, semuanya bisa dipesan di instagram @klinik_organik. Selain ada cemilan dan juga mie sehat, ada pula madu, olive oil, dan juga essential oil. Selain itu, barang-barang yang ada di @klinik_organik juga bisa dipesan via marketplace seperti Tokopedia, Bukalapak, atau Shopee.

Yuk cusss, jangan jadikan gaya hidup sehat hanya sebagai retorika resolusi di awal tahun….

 

21 Comments
Previous Post
Next Post