Cerita Kehamilan Ketiga: Anyang-Anyangan, Drama di Trimester 2

Setelah lama menunggu (kayaknya buat saya kok lama ya) akhirnya trimester 2 terlewati juga. Yeaayyy!! Walaupun sempat ada rasa galau saat melewati fase ini karena trauma masa lalu. Ya, kalau kalian yang mengikuti tulisan-tulisan di blog saya, IUFD yang saya alami terjadi di usia kandungan 24 minggu dan itu menyisakan trauma yang begitu mendalam. Itu sebabnya saat kan memasuki usia 24 minggu, saya rada dag dig dug, sedikit trauma, dan terus berdoa semoga kandungan ini terus baik-baik saja.

Overall sih trimester 2 berlangsung dengan lancar jaya dan nyaman. Saya udah bisa makan dengan enak walaupun kadang mual masih menghampiri tapi itupun frekuensinya jarang banget. Segala makanan hayuk aja dihajar kecuali mie instan karena suami ngelarang makan ini, huhuhu. Trimester 2 juga terjadi berbarengan dengan bulan puasa. Tapi karena khawatir terjadi sesuatu dan ibu hamil pun punya keringanan untuk nggak berpuasa dulu, maka saya pun memilih buat menggunakan keringanan itu. Jadilah sebulan puasa saya nggak ikut blasss tapi insyaallah akan diganti atau dibayar dengan fidyah ya.

(Baca juga: Cerita Kehamilan Ketiga: 5 Food Vlogger yang Membangkitkan Selera Makan)

Trimester 2 dan Anyang-Anyangan

Walaupun berjalan lancar, ada beberapa hal yang di-highlight di trimester 2 ini, antara lain:

  • Saya sudah bisa merasakan gerakan bayi dan ini amazing banget buat saya dan suami. Apalagi kalau setiap malam si baby aktif banget geraknya. Kadang tendangannya yang kencang bikin saya kaget pas lagi tidur-tiduran.
  • Ada sedikit kontraksi palsu di awal trimester 2 yang mengharuskan saya perawatan gigi saat hamil kali ini. Drama bolak-balik perawatan gigi ini sudah saya jelaskan di postingan sebelumnya ya.
  • Menjalani USG 4 dimensi 2 kali yaitu di minggu ke 14 (yang ini juga udah saya tulis ya di postingan sebelumnya) dan di minggu ke 24.
  • Sudah tahu jenis kelamin baby, hayooo tebak kira-kira apa ya?
  • Berat badan makin naik karena mudah lapar.
  • Sempat dibilang berat badan janin kurang di minggu ke 20 trus selama 4 minggu dijejelin suami makan yang banyak sampai nasi merah yang biasa kami makan diganti jadi nasi putih. Alhasil pas habis USG 4D yang kedua dan baca hasilnya ke Prof Jacoeb dibilang BB bayinya terlalu besar, hahaha.
  • Beberapa kali susah BAB dan anyang-anyangan

(Baca juga: Cerita Kehamilan Ketiga: Drama Perawatan Gigi saat Hamil)

Nah, yang terakhir ini nih yang agak menyita perhatian. Soalnya bukan sekali ini aja saya anyang-anyangan pas hamil. Saat hamil pertama dulu saya juga sempat anyang-anyangan sampai susah jalan. Saya ingat saat itu masih kerja jadi wartawan dan pas hari anyang-anyangan saya diajakin teman saya mampir ke Grapari. Alhasil saya sampai nongkrong lama banget di toilet Grapari trus ditungguin teman saya karena takut pingsan, hahaha.

Nah, di kehamilan kali ini juga terulang kembali itu anyang-anyangan. Seingat saya ini kali kedua selama hamil namun yang sebelumnya nggak separah ini karena saya kasih air putih hangat plus madu dan banyak gerak dengan cara jalan di treadmill. Emang saya sering banget buang air kecil saat hamil tapi sejauh ini lancar. Trus minum juga udah kayak sapi gelonggongan karena diharuskan banyak minum air putih soalnya banyak konsumsi obat.

(Baca juga: Cerita Program Hamil Ketiga: Baca Hasil Lab dan Panen Obat)

Lhaaa ndilalah, pada suatu pagi saya ngantuk banget. Emang sih biasanya setelah bangun subuh buat salat dan makan minum sebentar saya suka tidur lagi sampai jam 10an. Kali ini kayaknya saya lagi kurang beruntung plus kemungkinan hari kemarinnya konsumsi air, sayur, dan buah kurang mencukupi. Jadinya pas bangun tidur tiba-tiba perut bagian bawah saya sakit banget kayak kalau susah BAB. Buru-buru saya tongkrongin ke WC tapi nggak kunjung keluar. Pipis pun hanya sedikit sekali keluarnya. Yang ada perut bagian bawah kayak ketekan dan melintir sakit banget sampai saya teriak-teriak di kamar mandi.

Pagi itu memang belum terlalu sakit. Saya masih sempat makan nasi Padang dan banyak minum dengan harapan kalau diisi banyak makanan maka akan mendorong rasa mulas dan pengen pipis. Tapi saya tungguin dan tongkrongin bolak-balik ke WC sampai siang nggak kunjung keluar juga. Makin lama malah sakitnya makin menjadi. Saya sampai harus salat di kursi. Bahkan suami saya minta buat jangan ke kantor dulu sebelum saya benar-benar enakan.

Sambil terus minum, saya pun browsing caranya memancing susah buang air kecil saat kondisi hamil begini. Konsentrasi saya saat itu adalah okelah nggak apa-apa susah BAB yang penting BAK lancar dulu deh. Yang saya baca di internet, katanya kita harus banyak gerak atau menggoyang-goyangkan pinggul agar rasa kebelet pipis cepat datang. Benar saja saya praktikin itu dan sedikit-sedikit emang manjur. Saya bisa BAK walau cuma sedikit banget. Ini lebih baik daripada BAK saya sebelumnya yang cuma netes-netes aja.

Karena masih nggak nyaman, saya sampai telepon suster di Sammarie buat nanya gimana solusinya biar BAK dan BAB ini lancar. Mau minum obat sembarangan juga takut. Sementara suster di Sammarie pun harus konfirmasi ke Prof Jacoeb dulu dan itu nggak sebentar. Saya bingung juga karena mau ke Sammarie pun hari itu nggak ada jadwal praktik Prof Jacoeb plus sayanya juga nggak kuat kalau harus melakukan perjalanan sejauh ke Sammarie. Pokoknya hari itu bingung banget plus serba salah deh.

(Baca juga: Cerita Program Hamil Ketiga: Hallo, Prof Jacoeb)

Sambil terus mondar-mandir ke toilet buat menuntaskan hasrat BAB dan BAK yang masih mampet, saya dan suami pun berinisiatif buat ke RS terdekat dan mencari dokter kandungan yang praktik sore. Lhaaa, RS terdekat dari rumah ternyata nggak ada dokter kandungan yang jadwalnya sore. Semuanya di atas jam 7 malam. Duh, makin menderitalah saya kalau harus menunggu sampai jam 7 malam. Apalagi rasa sakit ini semakin sore semakin bertambah. Yang tadinya hanya di perut bagian bawah jadi menjalar sampai ke punggung. Buat jalan jadi sakit. Buat berdiri tegak pun sakit. Saya sampai harus dipapah suami saat bergerak. Pokoknya tersiksa banget lah.

Saat jelang maghrib akhirnya jawaban dari Prof Jacoeb melalui susternya pun tiba juga. Saya direkomendasikan buat konsumsi obat pelancar BAB dan BAK plus diharuskan banyak minum air putih, makan sayur, dan makan jelly. Namun, drama nggak berhenti sampai di situ. Obat yang diresepkan ternyata harus diambil di apotek Sammarie dan saat itu juga saya nggak mau suami pergi ninggalin saya buat ambil obat (FYI, akhirnya suami jadi nggak masuk kerja gara-gara panik saya anyang-anyangan).

(Baca juga: Inilah Suka Duka Ketika Kamu Memutuskan Memilih Pasangan Hidup Seorang Programmer)

Solusi pun datang dengan ojek online. Saya pun memesan melalui fitur Go-Mart di ojek online buat ambil obatnya. Meski beberapa kali sempat di-cancel tapi akhirnya ada juga bapak Gojek yang mau ambil orderannya. Itu pun perjalanan dari Sammarie ke rumah saya lumayan lama karena jam macet dan Gojeknya sempat berhenti dulu di POM bensin buat charging hape. Pokoknya hari itu penuh drama dan riweuh banget deh.

Sambil nunggu obat datang, saya dan suami pun mengerahkan segala cara biar BAB dan BAK bisa lancar kembali. Saya makan capcay yang isinya sayuran, banyak minum, suami bikinin jelly, tapi sayangnya tak jua lancar itu BAB dan BAK. Makin malam, justru setelah obat datang malah makin sakit. Buat berdiri dan berjalan saja saya harus dipapah suami. Udah gitu, suami pun ragu dan sedikit takut dengan obat yang dikasih karena saya udah terlalu banyak minum obat selama ini. Takutnya malah semakin membebani kerja ginjal.

terlalu banyak konsumsi obat, kurang minum, dan menunda BAK alhasil jadi anyang-anyangan

Menyerah dan Ke Rumah Sakit Juga…

Karena tak juga ada perkembangan yang berarti, akhirnya saya minta sama suami buat ke rumah sakit terdekat saja. Suami cek jadwal dokter kandungan yang praktik malam itu dan untungnya ada di RS Bhakti Asih Karang Tengah. Waktu itu sudah sekitar pukul 20.30-an tapi saya dan suami sudah membulatkan tekad ke RS karena rasa sakit yang tak tertahan.

(Baca juga: Berbagai Pertimbangan Sebelum Memilih Dokter Kandungan)

Saking sakitnya, bahkan di RS saya nggak kuat buat berdiri saat registrasi. Alhasil semua diurus sama suami. Sempat saya kebelet pipis dan BAB lalu mencoba ´nongkrong´di toilet RS, hasilnya nihil. Mungkin karena faktor toilet yang nggak nyaman juga kali ya karena sempit. Maka saya pun masih harus menunggu antrean dokter dengan rasa sakit yang lumayan.

Sambil menunggu yang agak lumayan lama, saya terus memonitor gerak janin. Yang paling saya takutkan adalah kalau gerakan janin berkurang ataupun menghilang karena trauma IUFD itu masih ada. Tapi alhamdulillah janin masih aktif walaupun perut saya entah di bagian ginjal atau apa rasanya sakit banget.

(Baca juga: Mengenal IUFD)

Setelah menunggu sekian lama, akhirnya nama saya pun dipanggil juga sebagai pasien terakhir. Ternyata dokter kandungan yang saya datangi udah lumayan sepuh (hmmm, kenapa saya suka berjodoh sama dokter yang udah sepuh ya?). Udah gitu di ruangan dokternya lagi nyetel TV pertandingan bola. Tanpa ba-bi-bu saya pun disuruh ke tempat tidur buat di-USG. Alhamdulillah semuanya baik dan normal. Tapi suami saya rada kesal karena dokternya ngomongnya pelan banget sementara di belakang suami ada TV yang lagi menayangkan bola pas goal, jadi aja tambah nggak dengar, hahaha.

Saya juga cerita sama dokter soal dikasih obat sama Prof Jacoeb. Dokter Yahya kalau nggak salah namanya, mengonfirmasi kalau obatnya aman dikonsumsi oleh ibu hamil. Saya juga cerita kalau masih minum obat virus TORCH dan dikasih vitamin apa saja dari Prof Jacoeb. Dokter Yahya pun bilang bahwa semua obat yang dikasih udah yang terbaik makanya beliau juga nggak kasih resep apapun. Iya, saya juga nggak apa-apa karena emang niatnya ke dokter buat memastikan semua baik-baik saja dan bikin hati ayem.

Pulang dari dokter, saya dan suami pun langsung beli pisang dan pepaya biar BAB lancar. Sampai rumah saya juga makan jelly lagi dan minum air putih yang lumayan banyak. Alhamdulillah entah karena sugesti habis dibawa ke dokter atau karena emang dari tadi udah menempuh berbagai cara buat bisa pipis dan BAB, sedikit-sedikit pas ditongkrongin di toilet udah mulai kebuka jalannya. Pipis juga udah mulai lancar.

thanks to buah-buahan

Belajar dari pengalaman kesakitan ini, saya dan suami pun menempuh beberapa cara biar nggak kena anyang-anyangan dan sembelit lagi. Salah satunya adalah nyetel alarm jam 3 pagi buat mengingatkan saya pipis. Selain itu, kalau pagi juga diusahakan nggak tidur lagi sehabis salat subuh (yang ini masih diperjuangkan banget karena saya suka lemes kalau nggak tidur lagi).

Esoknya, semuanya udah jauh lebih baikan meski bagian ginjal masih sedikit sakit. BAB sudah lancar, pipis juga. Pelajaran banget bagi saya buat nggak menunda-nunda BAB dan BAK saat hamil karena bisa fatal sakitnya.

Trus kejadian ini berulang lagi nggak?

Berulang lagi donk. Sekitar 10 hari setelah itu saya anyang-anyangan dan susah BAB lagi tapi nggak seberat yang kedua ini. Hanya sakit-sakit di bagian ginjal tapi saat siang hari sudah lumayan hilang karena langsung saya minumin banyak air putih dan makan buah.

Begitulah drama yang paling menonjol yang terjadi di trimester 2 ini. Semoga drama anyang-anyangan dan sembelit ini cukup sampai di sini ya.

 

 

0 Comments
Previous Post
Next Post